Friday, November 27, 2020
Home Tips 5 Langkah Memeriksa Keamanan Smartphone

5 Langkah Memeriksa Keamanan Smartphone

Must Read

Rambah Indonesia, NIU Tawarkan Motor Listrik dengan IoT

Techbiz.id - NIU Kini merambah pasar Indonesia dengn menghadirkan sepeda motor listrik terbaru yang nyaman dan ramah...

Satelit SATRIA Mundur, Kominfo Minta Perpanjangan Waktu

Techbiz.id - Kondisi pandemi covid-19 yang tengah dialami dunia memunculkan potensi pengunduran jadwal peluncuran Satelit SATRIA-1. Oleh...

Blibli Lakukan Literasi Digital untuk Guru

Techbiz.id - Dalam rangka merayakan Hari Guru Nasional, Blibli melakukan gerakan literasi digital bagi para guru lewat...

Techbiz.id – Di era teknologi digital ini smarthone telah menjadi bagian dalam kehidupan seseorang. Baik untuk menunjang produktivitas kerja maupun sebagai alat komunikasi dan juga hiburan.

Begitu banyaknya pemanfaatan smartphone dalam kehidupan sehari0hari membuat ponsel berisi sejumlah besar data pribadi dan hal-hal berharga – dari foto ke permainan, dari kontak ke musik, dan sebagainya.

- Advertisement -

Kaspersky memberikan lima langkah untuk memeriksa keamanan smartphone secara regular untuk diterapkan di ponsel cerdas Android secara rutin.

Baca juga: Kaspersky Sarankan 3 Hal ini Untuk E-commerce yang Tangani Jutaan Data

5 Langkah Memeriksa Keamanan Smartphone

1. Periksa Aplikasi

Telusuri dengan cermat dan segera menghapus apa pun aplikasi yang tidak digunakan.
Langkah ini bermanfaat untuk mengosongkan ruang pada ponsel cerdas Anda dan meningkatkan kinerja (memori tidak bekerja secara optimal pada kapasitas yang penuh).

selain itu masa pakai baterai juga bisa ditingkatkan jika beberapa aplikasi yang tidak terpakai dihapus. Pastinya, Anda tidak akan menjadi target potensial bagi mata-mata dan pencuri, jika terdapat aplikasi yang berpotensi berbahaya di ponsel Anda.

Bahkan program yang sah sekalipun dapat menjadi sumber infeksi jika diretas, atau jika pengembangnya tanpa sadar menggunakan komponen berbahaya dalam kode aplikasi. Semakin sedikit aplikasi berarti semakin kecil peluang terjadinya insiden keamanan.

2. Periksa Izin Aplikasi

Sebagai aturan utama, jangan membagikan hak yang tidak perlu saat memasang aplikasi baru. Semakin banyak izin yang dimiliki aplikasi, semakin banyak hal yang dapat dilakukan pada perangkat Anda – khususnya, semakin banyak data pribadi yang dapat dikumpulkan.

Jadi, hanya berikan izin setiap aplikasi seminimal mungkin untuk pengoperasian dan keramahan pengguna.

Berikan perhatian khusus pada izin yang terkait dengan aplikasi admin perangkat (device admin apps) dan aksesibilitas – berikan izin hanya jika Anda mempercayai aplikasi tersebut 100%.

Sekali lagi, jangan pernah takut untuk mencabut izin. Jika Anda mencabut izin dan aplikasi berhenti berfungsi dengan baik atau beberapa fitur hilang, Anda selalu dapat menerbitkannya kembali.

3. Pembaruan

Pembaruan penting karena dapat memperbaiki kerentanan, yang berarti mampu melindungi Anda dari serangan. Aplikasi dari Google Play umumnya diperbarui secara otomatis, namun untuk memastikan, Anda dapat mengunjungi secara langsung dan mengunduh versi terbaru.

Jika mengunduh sesuatu yang bukan dari toko resmi, Anda akan bertanggung jawab untuk melacak pembaruan secara manual.
Pembaruan untuk sistem Android adalah hal berbeda.

Dengan memeriksa pembaruan secara manual, Anda bisa mendapatkannya sebelum ponsel cerdas menginstalnya selama pembaruan otomatis berikutnya. Itu berarti perlindungan dini terhadap bahaya potensial.

4. Pindai dengan Antivirus

Google Play memiliki antivirusnya sendiri yaitu Google Play Protect, yang memeriksa aplikasi yang akan diunggah ke toko resmi. Dengan kata lain, jika Anda mengunduh aplikasi dari toko resmi, kemungkinan besar aplikasi itu aman.

Tetapi jika Anda menginstal aplikasi dari toko lain atau mengunduhnya ke ponsel cerdas secara manual sebagai file APK, tidak ada jaminan bahwa aplikasi tersebut aman. Oleh karena itu disarankan untuk memindai konten ponsel cerdas secara berkala dengan utilitas antivirus seluler.

5. Memeriksa Kebocoran Data

Perangkat Android kemungkinan besar menyimpan banyak informasi pribadi, dari foto hingga aplikasi jejaring sosial dengan seluruh percakapan yang Anda miliki. Dan, sayangnya, kebocoran data menjadi lebih umum.

Informasi tentang kebocoran kini sudah banyak tersedia. Dalam banyak kasus, perusahaan memberi tahu pelanggan mereka; dan Anda juga bisa mendapatkan informasi di situs berita seperti techbiz.id.

Namun, sebagian besar kasus kebocoran berasal perusahaan dan layanan yang tidak Anda ketahui atau gunakan. Untuk meminimalkan hal yang tidak perlu, Anda dapat kembali menggunakan solusi dari Kaspersky Security Cloud.

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Terbaru

5 Cara Bikin Konten Foto Kuliner yang Bikin Laper

Techbiz.id - Fotografi dan bisnis kuliner merupakan hal yang berjalan secara beriringan. Dengan kemampuan mengambil gambar yang...

realme C15 Holiday Edition Pakai Prosesor Snapdragon

Techbiz.id - Untuk menyambut liburan akhir tahun, realme kembali memberikan kejutan kepada penggemarnya dengan meluncurkan realme C15 Holiday Edition yang akan ditenagai...

Jumpstart Punya Mesin Kopi dengan Teknologi AI

Techbiz.id - Sejak akhir tahun 2017 JumpStart telah meluncurkan Smart Coffee Machine yang dilengkapi dengan teknologi AI (Artificial Intelligence) dalam pengolahan kopinya.

Kominfo Dukung Startup Bangun Ekonomi Digital

Techbiz.id - Kementerian Kominfo menghadirkan program Startup Studio untuk mendukung ekonomi digital Indonesia dengan menyediakan pendampingan, jejaring talenta digital dan pengembangan skala...

Solusi Smart Manufacturing Indosat Tingkatkan Produktivitas

Techbiz.id - Indosat Ooredoo menghadirkan sebuah inovasi IoT (Internet of Things) terbaru yaitu “IoT Smart Manufacturing”, layanan yang dapat meningkatkan produktivitas dengan...
- Advertisement -

Artikel Terkait