Saturday, July 31, 2021
Home News Teknologi Digital Dorong Pemulihan Ekonomi Ramah Lingkungan

Teknologi Digital Dorong Pemulihan Ekonomi Ramah Lingkungan

Must Read

Update Harga realme 7 Pro 2021, Lebih Murah Rp 600 Ribu!

Techbiz.id - Jelang akhir Juli 2021 kali ini banderol harga realme 7 Pro menjadi lebih terjangkau. Tak heran jika itu...

Sharp AQUOS Sense4 Plus Sabet Penghargaan Best Screen di Ajang Selular Awards 2021

Techbiz.id - Setelah peluncurannya di awal tahun 2021 lalu, Sharp AQUOS Sense4 Plus terus menunjukkan performa terbaiknya di pasar...

Tri Indonesia Tawarkan Perdana Happy Unlimited 52 GB untuk Belajar Daring

Techbiz.id - Tri Indonesia menghadirkan solusi kuota besar dengan harga hemat melalui Perdana Happy Unlimited 52 GB untuk memenuhi...

Indosat Cari Solusi Pembayaran Lewat e-Wallet Challenge

Techbiz.id - Indosat Ooredoo meluncurkan program e-Wallet User Research Challenge yang bertujuan memberdayakan talenta digital terbaik bangsa dalam...

Acer Hadirkan Warna Baru Laptop Swift 3 Infinity 4 di Indonesia

Techbiz.id - Memadukan desain yang baru dan unik serta hadirnya sertifikasi Intel Evo, Acer secara resmi memperkenalkan Swift 3...

Techbiz.id – Pandemi Covid-19 menjadi pengingat bagi kita semua mengenai dampak kerusakan alam yang diakibatkan oleh ulah manusia, oleh karena itulah diperlukan upaya-upaya pemulihan yang ramah lingkungan.

Udara yang bersih serta pengelolaan limbah yang efektif merupakan sejumlah faktor penting yang akan turut memacu pertumbuhan ekonomi, sekaligus meningkatkan ketangguhan masyarakat dalam menghadapi pandemi global.

Teknologi digital juga punya peranan penting dalam turut memangkas emisi dan pemakaian energi di sejumlah industri, dari pemanfaatan solusi-solusi big data hingga IoT, sekaligus mampu menjadi pemberdaya bagi sumber-sumber energi terbarukan melalui pemanfaatan solusi-solusi AI.

Jumlah populasi di Asia Pasifik, belum termasuk di negara Tiongkok, mencapai hampir setengah dari populasi dunia. Di 2019 tercatat sekitar 25 persen GDP dunia dihasilkan dari kawasan tersebut. Ini tentu menjadi landasan bagi tumbuhnya infrastruktur-infrastruktur TIK baru, dikembangkannya pendekatan-pendekatan baru yang lebih terintegrasi menuju terwujudnya model pembangunan yang inklusif dan berkesinambungan, serta menumbuhkan optimisme bagi pengembangan model-model perekonomian yang ramah lingkungan.

Baca juga: Huawei Buka Tempat Pelatihan TIK Terlengkap di Asia Pasifik

“Kami yakin bahwa pemanfaatan teknologi harus bisa membawa kebaikan bagi bumi yang lebih baik, sebagai satu-satunya rumah bagi umat manusia,” ujar Catherine Chen, Huawei Corporate Senior Vice President and Director of the Board.

Ia menekankan pentingnya upaya bersama dalam mengatasi perubahan iklim, sekaligus menyampaikan bagaimana peran dan kontribusi Huawei dalam turut memangkas emisi karbon, menggali munculnya sumber-sumber energi terbarukan, serta mendukung pertumbuhan ekonomi yang inklusif melalui pendayagunaan solusi-solusi TIK.

“Saya optimis terhadap kemampuan kami tidak saja dalam turut mendorong kemajuan teknologi dunia, namun juga bagaimana kami bersama-sama dengan masyarakat dunia membulatkan tekad agar hidup harmonis dengan alam,” imbuhnya.

Selaras dengan Paris Agreement dalam mendukung terwujudnya UN Sustainable Development Goals, Huawei berkomitmen untuk terus meminimalkan dampak lingkungan dari setiap proses produksi, operasional, serta melalui upaya daur ulang atas produk dan layanan yang mereka suguhkan.

Sebagai bagian dari komitmennya terhadap inovasi teknologi untuk mewujudkan bumi yang lebih baik, Huawei menargetkan untuk menerapkan penghematan sumber daya dan mendorong industri berpartisipasi dalam turut membangun masyarakat dengan jejak karbon rendah.

- Advertisement -

Artikel Terkait

Artikel Terkait

Artikel Terbaru

TMI Pimpin Investasi Pre-Series A di Feedloop

Techbiz.id - Telkomsel melalui unit modal ventura, Telkomsel Mitra Inovasi (TMI) mengumumkan investasi Pre Series A di startup Feedloop. Feedloop merupakan startup...