Monday, May 17, 2021
Home News IBM Gunakan AI untuk Atasi Emisi Gas Rumah Kaca

IBM Gunakan AI untuk Atasi Emisi Gas Rumah Kaca

Must Read

GrosirOne Mulai Galang Pendanaan Serie A

Techbiz.id - GrosirOne, sebuah Start Up Indonesia yang menyediakan solusi bagi bisnis dalam ekosistem Supply Chain dengan meningkatkan pendapatan...

Spotify Hadirkan Cara Baru untuk Berbagi Musik dan Podcast

Techbiz.id - Spotify menghadirkan 3 cara baru bagi pengguna untuk saling berbagi musik dan podcast favorit mereka. Ketiga fitur...

ASUS Zenfone 8 dan Zenfone 8 Flip Resmi Debut, Ini Spesifikasinya

Techbiz.id - ASUS secara resmi telah merilis Zenfone 8 dan Zenfone 8 Flip. Bukan di Indonesia, perangkat penerus Zenfone...

Gojek-Tokopedia Merger Jadi GoTo, Pengamat: KPPU Harus Mengawasi

Techbiz.id - Gojek dan Tokopedia secara resmi telah mengumumkan merger mereka menjadi GoTo Group. Kolaborasi terbesar di Indonesia ini...

Empat Hal yang Diinginkan Seller di Online Marketplace

Techbiz.id - Berdasarkan hasil studi yang dilakukan perusahaan riset konsumen NeuroSensum ada empat hal yang diinginkan oleh seller di online...

Techbiz.id – IBM mengumumkan komitmennya untuk mencapai nol emisi bersih atau net zero gas rumah kaca pada tahun 2030 dan melanjutkan upaya penanggulangan krisis perubahan iklim yang telah dilakukannya selama puluhan tahun terakhir.

IBM akan memprioritaskan pengurangan emisi secara aktual, melakukan upaya efisiensi energi, sekaligus meningkatkan penggunaan energi bersih di lebih dari 175 negara tempatnya beroperasi.

- Advertisement -

“Saya bangga dengan upaya IBM untuk menjadi yang terdepan dalam mengurangi emisi secara signifikan,” ucap Arvind Krishna, Chairman dan Chief Executive Officer, IBM.

Baca juga: Hybrid Cloud Build Team dari IBM Percepat Transformasi

Menurutnya, krisis perubahan iklim merupakan salah satu masalah paling mendesak saat ini. Ikrar net zero dari IBM merupakan langkah berani untuk memperkuat kepemimpinan perusahaan dalam penanggulangan perubahan iklim. Ini kami lakukan dengan mendorong pencapaian target yang ditetapkan Paris Climate Agreement beberapa tahun lebih cepat.

Untuk mencapai tujuan pencapaian net zero, IBM akan mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 65% pada tahun 2025 dibandingkan tahun 2010. Hal paling penting dalam penanggulangan perubahan iklim adalah dengan benar-benar mengurangi emisi.

Target net zero perusahaan juga disertai dengan target numerik spesifik untuk sisa emisi atau emisi residual yang kemungkinan besar akan tetap ada meskipun IBM telah melakukan pengurangan emisi di seluruh kegiatan operasionalnya.

ibm gas rumah kaca

Selain itu, perusahaan juga akan menyediakan 75% listrik yang dikonsumsi IBM di seluruh dunia dari sumber energi terbarukan pada tahun 2025, dan 90% pada tahun 2030.

IBM juga akan menggunakan teknologi yang sepatutnya, seperti teknologi penangkapan karbon (pada tahun 2030) untuk menghilangkan emisi dalam jumlah yang sama atau melebihi tingkat emisi residual IBM.

Dalam mendukung target net zero, IBM juga telah menetapkan target jangka pendek agar bisa segera mendorong akuntabilitas dan kemajuan pencapaiannya. IBM juga transparan dalam hal bagaimana perusahaan menghitung dan melaporkan penggunaan energi terbarukan.

Misalnya, IBM telah menetapkan target pencapaian net zero berdasarkan konsumsi energi perusahaan dan bukan pada pembelian sertifikat energi terbarukan yang tidak terkait atau terpisah.

Sebagai bagian dari komitmen IBM terhadap keberlanjutan serta penerapan sains dan teknologi untuk mengatasi tantangan sosial dalam skala besar, IBM Research telah meluncurkan inisiatif  Future of Climate yang dirancang untuk mempercepat penemuan solusi guna menanggulangi dampak perubahan iklim.

Dengan memanfaatkan kombinasi kecerdasan buatan (AI), hybrid cloud, dan komputasi kuantum, peneliti IBM bekerjasama dengan klien dan mitra dalam untuk memecahkan masalah iklim yang kompleks menggunakan sains.

Seperti misalnya bagaimana mengatasi peningkatan jejak karbon global akibat tingginya beban kerja cloud dan pusat data (data center) serta membuat metode yang tepat agar bisa melakukan permodelan dan penilaian risiko perubahan atau pola iklim secara akurat.

Contoh lainnya adalah bagaimana mengembangkan polimer, membran, serta bahan baru yang dapat menangkap dan menyerap karbon dari sumber emisi.

- Advertisement -

Artikel Terbaru

Trafik Data Indosat Ooredoo Naik 10% Selama Lebaran 2021

Techbiz.id – Aktivitas silaturahmi secara virtual pada saat Ramadan dan Idul Fitri (Lebaran) 2021 telah mendorong trafik data Indosat...

Artikel Terkait