Sabtu, September 18, 2021
Beranda Fintech Tahun 2021 Investree Jalankan Strategi Beyond Lending

Tahun 2021 Investree Jalankan Strategi Beyond Lending

Must Read

Yang Penasaran, vivo V21 5G Sudah Bisa Dibeli

Techbiz.id - Smartphone vivo V21 5G kini sudah bisa didapatkan secara resmi oleh konsumen mulai 30 Mei 2021. vivo...

Good Doctor dan AXA Sediakan Telekonsultasi Kesehatan Mental

Techbiz.id - Dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Mental Sedunia, Good Good Doctor dan AXA Financial Indonesia meluncurkan program “Telekonsultasi...

Trafik Data Tahun Baru Telkomsel Diprediksi Naik 10,19%

Techbiz.id - Pada Natal 2020 dan Tahun Baru 2021, Telkomsel memprediksi terjadi kenaikan trafik layanan data akan mengalami peningkatan...

GoPay Akan Melipatgandakan Donasi Selama Hardolnas

Techbiz.id - Bertepatan dengan Hari Donasi Online Nasional (Hardolnas) yang digelar oleh platform galang dana Kitabisa.com, GoPay kembali mengajak...

Canon Beri Perbaikan Gratis bagi Awak Media

Techbiz.id - Dalam rangka merayakan Hari Pers Nasional (HPN) yang jatuh pada tanggal 9 Februari 2020, Datascrip Service Center...

NextFleet Indosat jadi Official IoT Fleet Management di GIICOMVEC 2020

Techbiz.id - Indosat Ooredoo Business, melalui NEXTfleet, menjadi satu-satunya solusi IoT Fleet Management yang hadir pada acara GIICOMVEC 2020 (Gaikindo Indonesia International...

Techbiz.id – Sebagai strategi di tahun 2021 Investree mengembangkan inisiatif “Beyond Lending” untuk memberikan kemudahan serta memperkuat aktivitas bisnis UKM di tengah pandemi. 

Seperti diketahui, pandemi Covid-19 ini membuat perusahaan dari seluruh sektor industri mengalami perubahan akibat tantangan yang tidak dapat diprediksikan. Banyak pengusaha, terutama pelaku UKM, yang disebut-sebut sebagai tulang punggung perekonomian Indonesia mengalami kesulitan dari segi keuangan padahal mereka berperan besar dalam pemulihannya.

Beyond Lending merupakan inisiatif Investree yang bertekad menjadi one-stop solution platform dengan menyediakan produk-produk pembiayaan berbasis rantai pasokan yang membuat UKM semakin berdaya dari hulu ke hilir serta beberapa inovasi lain dari perkembangan Investree yang khusus dibuat untuk meningkatkan efisiensi bisnis UKM.

Dalam menjalankan inisiatif tersebut, Investree berkolaborasi dengan perusahaan inovator seperti Billte dari Swiss, OY! Indonesia, Mbiz, Pengadaan.com, dan AIForesee. Investree juga akan memusatkan diri ke dalam ekosistem untuk menghidupkan dan membangun sinergi antar pemangku kepentingan. 

Baca juga: Selama 2020 Investree Salurkan Pinjaman Rp8,3 Triliun

Co-Founder & CEO Investree, Adrian Gunadi, mengatakan bahwa, pandemi Covid-19 memberikan gambaran yang sangat jelas tentang kebutuhan UKM; ternyata tidak hanya terbatas pada aspek pembiayaan tapi juga pada efisiensi proses bisnis atau dalam menjalankan usaha.

Sebagai contoh, mengacu pada hasil analisis Daya Qarsa, kebanyakan UKM masih menjalankan bisnis mereka secara manual, di mana pengelolaan data dan risiko miskalkulasi menjadi the pain points.

“Sebagian juga masih enggan mendigitalisasikan proses mereka sepenuhnya. Oleh karena itu, kami berkolaborasi dengan penyedia solusi lainnya untuk memberikan jalan keluar terintegrasi agar UKM semakin mudah dan efektif-efisien dalam menerapkan bisnis,” ungkap Adrian.

Salah satu rintisan Beyond Lending pertama adalah fitur inovatif “Billtree”, hasil kerja sama Investree dengan perusahaan Billte dari Swiss, yang membantu para pelaku UKM mendapatkan akses pembiayaan tanpa hambatan melalui penyediaan sistem invoice elektronik atau e-invoicing.

Fitur “Billtree” ini memungkinkan pelaku usaha mengakses invoice elektronik sehingga bisnis dapat berjalan lebih efisien, transparan, dan cepat. Fitur “Billtree” sejauh ini sudah dimanfaatkan oleh salah satu supplier yang ada dalam ekosistem Investree yaitu perusahaan furnitur dan desain interior, Fabelio.

Investree juga baru saja terhubung dengan premium creative network yaitu GetCraft dan para kreator kontennya untuk membantu mereka mengakses invoice elektronik.

Tak kalah menarik, dalam inisiatif Beyond Lending, peningkatan kemampuan Artificial Intelligence (AI) turut dilakukan oleh Investree agar dapat memberikan kemudahan untuk mendukung aktivitas penilaian kredit, pengambilan keputusan, dan pemantauan terhadap kinerja UKM agar lebih praktis dan akurat. 

Di sini, Investree bekerja sama dengan AIForesee, perusahaan innovative credit score yang berfokus pada segmen produktif dengan memanfaatkan data dan teknologi alternatif. 

“Ini adalah bagian dari upaya kami untuk menjadi perusahaan yang visioner, terus memberikan inovasi yang mampu menjawab tantangan di masa depan. Dengan mulai mengaplikasikan AI, kami mendukung transformasi produktivitas bisnis tak hanya bagi Investree tapi juga seluruh elemen pendukung industri fintech,” ujar Adrian. 

Investree pun fokus menggarap kerja sama ekosistem untuk menyediakan bantuan pembiayaan yang lebih aman dengan skema rantai pasokan terutama di tengah masa pandemi. Antara lain dengan Mbiz, Pengadaan.com, dan perusahaan besar lainnya.

Di bawah semangat inisiatif Beyond Lending, penguatan kolaborasi dengan pemangku kepentingan yang berada dalam ekosistem Investree menjadi hal penting yang akan Investree lakukan untuk menumbuhkan dan menguatkan UKM.  

Selain Beyond Lending, ada satu strategi Investree di 2021 yang perlu diketahui yaitu ekspansi internasional. Perluasan bisnis ini dilakukan dalam rangka mewujudkan komitmen Investree memberdayakan UKM dan mencapai inklusi keuangan tak hanya di Tanah Air tapi juga Asia Tenggara.

Hingga saat ini, di luar Indonesia, Investree telah hadir di Thailand dan Filipina. Untuk ekspansi internasional, Investree masih mengandalkan kolaborasi dengan rekanan lokal berupa perusahaan dengan reputasi tinggi sebagai strategi utama. Hal ini juga supaya manfaat Investree semakin mudah diakses oleh masyarakat di negara-negara bersangkutan. 

Di Filipina, Investree berhasil mengantongi izin dari Komisi Sekuritas dan Bursa Filipina (SEC) untuk mengoperasikan platform crowdfunding pertama untuk pembiayaan UKM di Filipina pada pertengahan Januari lalu. Bekerja sama dengan Filinvest Development Corp., peresmian ini sekaligus menandai penerbitan perizinan pertama bagi perusahaan di Filipina sejak SEC merilis aturan dan regulasi pelaksanaan baru pada tahun 2019.

Sedangkan di Thailand, saat ini tahapnya sedang dalam proses memperoleh izin penuh dari Komisi Sekuritas dan Bursa Thailand. Meski begitu, Investree Thailand secara keseharian sudah mulai beroperasi dengan bekerja sama dengan 2 (dua) rekanan yang merupakan institusi besar di sana, platform e-procurement dan B2B marketplace Pantavanij dan perusahaan payment gateway 2C2P. 

Terkait

Artikel Terkait

Terbaru

Huawei MatePad T8 Kids Edition Kini Hadir di Indonesia

Techbiz.id - Huawei Indonesia secara resmi telah merilis tablet anyarnya, MatePad T8 Kids Edition, secara daring, Jumat (17/9/2021). Edy Supartono,...