Jumat, September 17, 2021
Beranda News Bulir Padi Hadirkan Digital Learning Program untuk Kaum Marjinal

Bulir Padi Hadirkan Digital Learning Program untuk Kaum Marjinal

Must Read

MediaTek Dimensity 900 Tawarkan 5 Fitur Premium

Techbiz.id - MediaTek mengumumkan chipset 5G terbarunya, Dimensity 900 yang dibangun di atas node manufaktur berperforma tinggi 6nm, mendukung konektivitas Wi-Fi 6,...

Resmi, Oppo A31 Mulai Dijual Online

Techbiz.id - Hari ini (13 Februari 2020) Oppo mulai menjual perangkat barunya di lini seri A, yakni A31 ...

Robot Pintar Samsung Ramaikan CES 2021

Techbiz.id - Telah lama mengembangkan inovasi AI dan robotika, di ajang CES 2021 Samsung memamerkan sejumlah robot pintarnya untuk...

Apple Patenkan Lensa Periskop Baru

Techbiz.id - Apple baru saja mengajukan paten baru terhadap lensa periskop yang sudah dikembangkan. Laporan ini didapat dari PatentlyApple...

ASUS VivoBook Flip 14 Pertama Dilengkapi Intel Iris Xᵉ Max

Techbiz.id - ASUS memperkenalkan VivoBook Flip 14 (TP470) yang merupakan laptop convertible modern yang juga ditenagai oleh prosesor 11th Gen...

Kawasan Legendaris Malioboro Beranjak Digital

Techbiz.id - Malioboro kini diwarnai nuansa digital yang tetap sarat dengan tradisi budaya penuh kearifan lokal. Atmosfer leburnya tradisi...

Techbiz.id – Yayasan Bulir Padi meluncurkan Digital Learning Program (DLP) untuk memenuhi kebutuhan pendidikan digital anak dan kaum muda marjinal binaannya di Jakarta.

Program ini dimaksud untuk mendukung kualitas pembelajaran para penerima manfaat, khususnya mereka yang berasal dari keluarga ekonomi lemah. Sebagai bagian dari DLP, Yayasan Bulir Padi juga membangun Digital Learning Center (DLC) di komunitas marjinal yang bermukim di Palmerah – Jakarta Barat dan Marunda – Jakarta Utara.

United Nation’s Children Fund (UNICEF) melaporkan sedikitnya 463 juta anak di seluruh dunia tidak bisa mengakses pendidikan secara virtual (jarak jauh). Di Indonesia sendiri Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mengungkapkan bahwa sebanyak 68 juta anak di Indonesia terpaksa belajar dari rumah dan menjalankan Pendidikan Jarak Jauh (PJJ) akibat Pandemi Covid-19.

Baca juga: Indonesia Butuh 110 Juta Pekerja Digital Baru di 2025

Akselerasi pesat untuk bertransisi ke tahap belajar daring sejak Pandemi Covid-19 sampai sekarang sangat sulit untuk siswa dari komunitas ekonomi lemah. Menurut Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) terdapat berbagai kendala selama PJJ.

Kendala tersebut antara lain, akses fasilitas pendukung belajar anak belum merata di mana siswa tidak memiliki gawai pribadi atau paket internet yang diperlukan untuk belajar dan melakukan tugas dari guru-gurunya. Selain itu, FSGI menilai bahwa kendala PJJ ini juga berdampak pada turunnya minat dan motivasi belajar siswa.

Digital Learning Center

Ketua Yayasan Bulir Padi Tia Sutresna mengatakan, siswa marjinal sangat rentan untuk ketinggalan dalam pelajaran sekolah karena mereka terpaksa untuk beradaptasi ke metode Pendidikan Jarak Jauh dan tidak memiliki perangkat untuk melakukannya dengan baik.

“Digital Learning Program kami bertujuan untuk mengisi kebutuhan ini serta merupakan bentuk komitmen kami untuk terus mendukung pendidikan berkualitas bagi anak binaan Yayasan Bulir Padi,” ucapnya.

Digital Learning Program Yayasan Bulir Padi dijelaskan memberikan akses internet untuk kebutuhan pendidikan serta mendukung pengembangan keterampilan literasi digital mereka.

“Para penerima manfaat juga dapat akses terhadap pelatihan siap kerja daring agar mereka memiliki keterampilan yang dibutuhkan oleh industri dan mampu berkompetisi di dunia kerja dan usaha,” imbuhnya.

Manfaat yang didapatkan melalui Digital Learning Program Yayasan Bulir Padi antara lain:

1. Akses data/kuota internet dan gawai/telepon pintar untuk kebutuhan pendidikan

2. Akses terhadap pendidikan Informasi Komputer dan Teknologi Digital

3. Informasi terkini dan pengetahuan tentang kebutuhan digital di dunia kerja agar penerima manfaat dapat berkompetisi dalam mencari peluang kerja.

Setiap Digital Learning Center dilengkapi dengan laptop dan sarana wifi yang dapat digunakan oleh siswa SMA/K (15-18 tahun) serta kaum muda produktif (18-25 tahun) binaan Yayasan Bulir Padi untuk menjalankan proses belajar dan pelatihan daring. Tim Yayasan Bulir Padi melakukan survei dan impact assessment secara berkala untuk mengukur efektivitas program ini terhadap penerima manfaat.

Terkait

Artikel Terkait

Terbaru

Daftar Harga Paket Data Telkomsel Terbaru 2021

Techbiz.id - Telkomsel termasuk salah satu operator yang aktif dalam memberikan promo paket data kepada pelanggan setianya, termasuk pada...