Tuesday, July 27, 2021
Home DigiBiz Cloud Kitchen Jadi Solusi Industri Makanan Saat Pandemi

Cloud Kitchen Jadi Solusi Industri Makanan Saat Pandemi

Must Read

Cegah Ujaran Kebencian, Instagram Uji Fitur ‘Limits’

Techbiz.id - Instagram saat ini dilaporkan tengah menguji fitur bernama Limits. Fitur baru ini akan membantu pengguna untuk mencegah...

Gabungkan Seni dan Teknologi, OPPO Renovator 2021 Digelar

Techbiz.id - OPPO secara resmi meluncurkan OPPO Renovator 2021 untuk menjadi wadah bagi para kreator muda untuk mengekspresikan masa...

Cari Talenta Baru, Resso Ajak Musisi Independen Pahami Proses Talent Scouting

Techbiz.id - Ada banyak cara untuk sukses dan menjadi bintang di dunia musik. Kompetisi menyanyi atau band, audisi terbuka,...

Apple Hanya Akan Kenalkan iPhone 5G di 2022

Techbiz.id - Apple ke depannya hanya akan memperkenalkan iPhone dengan dukungan konektivitas 5G. Tepatnya, mulai tahun 2022 mendatang. Menurut laporan...

RedmiBook 15 Perdana Xiaomi Hadir di Indonesia, Harganya Rp 6 Jutaan

Techbiz.id - Bersamaan dengan peluncuran Redmi Note 10 5G, Xiaomi juga menghadirkan RedmiBook 15. Selain hadir untuk pertama kalinya...

Techbiz.id – Menghadapi krisis yang diakibatkan Covid-19 yang harus dihadapinya, industri jasa makanan harus segera melakukan pengaturan dan investasi ulang yang signifikan pada bisnisnya.

COVID-19 merupakan krisis terparah yang melanda industri jasa makanan selama setengah abad terakhir. Pada tahun 2020, pasar layanan makanan di Asia menyusut sebanyak 25 hingga 30 persen menjadi sekitar 952 miliar dolar AS. Indonesia, seperti halnya India dan Filipina, terkena dampak parah dengan penurunan sebanyak 35 hingga 45 persen.

Namun, menurut laporan Food for thought: evolution of food services post-COVID-19 in Asia oleh Kearney, pelaku industri yang justru berkembang pesat di tengah penurunan pasar adalah mereka yang dengan cepat beradaptasi dengan model bisnis berbasis teknologi yang inovatif.

“Ketika dampak ekonomi dari COVID-19 dan preferensi konsumen terus berkembang, perusahaan jasa makanan harus segera melakukan pengaturan dan investasi ulang yang signifikan pada bisnis,” ujar Siddharth Pathak, Partner di Kearney.

Baca juga: Gandeng Yummy Corp, Grab Perluas Cloud Kitchen

Dengan pengaturan ulang ini menurutnya biaya bisnis dapat dialokasikan sebanyak 30 persen ke dalam model operasi baru, seperti cloud-kitchen, restoran yang baru, atau restrukturisasi. Pengoptimalan biaya ini dapat menghemat lebih dari 10 persen, didorong oleh penyesuaian staf, biaya sewa, dan sumber bahan dapur.

“Penghematan ini juga dapat dimanfaatkan guna mendanai digitalisasi dan strategi komunikasi untuk membentuk kepercayaan konsumen dan persepsi brand yang positif,” tambahnya.

Sementara industri ini secara keseluruhan menurun, pengiriman makanan online di Asia meningkat sebanyak 30 persen pada tahun 2020. Tahun sebelumnya bahkan tidak mencapai 20 persen. Agregator makanan mengalami pertumbuhan lebih dari 30 persen. 65 persen dari pengiriman makanan online berasal dari agregator.

Peran agregator bagi industri jasa makanan di sini adalah untuk menghimpun data serta informasi dalam memperlancar pemesanan, pelacakan pembayaran, pengiriman, serta pengalaman konsumen. Cloud-kitchen juga semakin populer dan sudah diterapkan oleh sebagian besar restoran cepat saji untuk mendorong pertumbuhan.

“Restoran berantai perlu beralih ke model hybrid network atau jaringan hibrida yang menggabungkan toko fisik yang lebih kecil, cloud-kitchen dan outlet khusus untuk takeaway. Kehadiran restoran flagship akan tetap relevan untuk membangun kehadiran brand, tetapi ukuran akan lebih kecil 15 persen karena berkurangnya pelanggan yang makan di tempat. 30 persen portofolio perusahaan juga akan dialokasikan untuk cloud-kitchen,” ujar Shirley Santoso, Partner di Kearney.

Untuk bisnis layanan makanan mandiri yang lebih kecil, laporan Kearney menunjukkan bahwa mereka mungkin perlu menutup toko fisik mereka, kemudian beralih sepenuhnya ke cloud-kitchen. Mereka juga akan bergantung pada agregator. Sekitar 15 persen hingga 20 persen pesanan akan dipimpin oleh agregator. Industri jasa makanan akan menjadi lebih terkonsolidasi karena agregator makanan mengambil bagian besar dari pasar layanan makanan.

- Advertisement -

Artikel Terkait

Artikel Terkait

Artikel Terbaru

Resmi di Indonesia, Ini Spesifikasi Samsung Galaxy M32

Techbiz.id - Samsung Galaxy M32 akhirnya secara resmi telah dijual di Indonesia. Ponsel pintar ini dipasarkan seharga Rp 3...