Friday, March 5, 2021
Home News Revisi PP PSTE Dinilai Tidak Sejalan dengan Instruksi Presiden

Revisi PP PSTE Dinilai Tidak Sejalan dengan Instruksi Presiden

Must Read

Oppo Find X3 Pro Jadi Smartphone dengan Satu Miliar Warna

Techbiz.id - Oppo Find X3 Pro yang akan diluncurkan pada Kamis 11 Maret 2021 mendatang diyakini akan menjadi smartphone...

Terungkap, Inikah Harga Redmi Note 10 Pro?

Techbiz.id - Rumor mengenai Redmi Note 10 Series terus beredar. Kali ini giliran harga yang dibandrol Redmi Note 10...

Sah, Pengalihan Kepemilikan Menara Telekomunikasi Telkomsel

Techbiz.id - Telkomsel mengumumkan finalisasi pengalihan kepemilikan menara telekomunikasi kepada PT Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel) sebagai tindak lanjut dari Perjanjian...

Grab dan Good Doctor Hadirkan Pusat Vaksinasi Drive-Thru

Techbiz.id - Grab dan Good Doctor menghadirkan pusat vaksinasi menggunakan pendekatan berbasis teknologi, di Bali Nusa Dua Convention Center...

Indosat Ooredoo Luncurkan Layanan Iklan Digital

Techbiz.id – Indosat Ooredoo Business menghadirkan sebuah layanan inovasi “iAds” untuk menjawab kebutuhan promosi para pelaku bisnis “dipaksa” beradaptasi...

TechBiz.ID – Kementerian Komunikasi dan Informatika pada 2 Agustus 2019 lalu mengeluarkan draft revisi Peraturan Pemerintah nomor 82 tahun 2012 (PP PSTE). Isi draft revisi PP 82/2012 tersebut dinilai sangat kontradiktif dengan pesan-pesan yang disampaikan oleh Joko Widodo, Presiden RI dalam berbagai pidato kepresidenannya.

Hal tersebut disampaikan dalam pernyataan bersama yang disampaikan oleh Indonesia Data Center Provider Organizaton (IDPRO), Asosiasi Cloud Computing Indonesia (ACCI), Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII), Federasi Teknologi Informasi Indonesia (FTII), Asosiasi Peranti Lunak Telematika Indonesia (ASPILUKI), Indonesia ICT Institute, dan induk asosiasi sektor ICT Indonesia, Masyarakat Telematika Indonesia (MASTEL) melalui keterangan resminya.

- Advertisement -

Seperti diketahui pada tanggal 16 Agustus 2019, Presiden Jokowi menyampaikan bahwa data termasuk jenis kekayaan baru, yang kini data lebih berharga dari minyak.

“Kita harus siaga menghadapi ancaman kejahatan siber, termasuk kejahatan penyalahgunaan data. Data adalah jenis kekayaan baru bangsa kita, kini data lebih berharga dari minyak, karena itu kedaulatan data harus diwujudkan hak warga negara atas data pribadi harus dilindungi. Regulasinya harus segera disiapkan tidak boleh ada kompromi,” ungkap Jokowi dalam pidatonya.

Saat peresmian Palapa Ring pada tanggal 14 Oktober 2019, Presiden Jokowi meminta jajarannya berhati-hati dalam menyikapi sisi negatif dari era digital. Karena kehadiran teknologi digital bisa dimanfaatkan negara lain untuk mengintip seberapa besar peluang bisnis di Indonesia.

Presiden juga mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati karena saat ini Aplikasi yang berasal dari negara lain diam-diam telah mengumpulkan data dari masyarakat Indonesia dengan tujuan untuk mengetahui perilaku masyarakat
Indonesia sebagai pasar/konsumen bagi produk-produk dari negara lain.

“Jangan sampai data kita, selera konsumen, selera pasar diketahui oleh negara lain, sehingga mereka bisa menggerojoki kita dengan produk-produk sesuai selera yang kita inginkan. Hati-hati dengan ini” tegas Presiden.

Kontradiksi isi Draft Revisi PP 82/2012 dengan Perintah Presiden untuk melindungi data masyarakat Indonesia terletak pada Pasal 21 ayat (1) yang berbunyi: “Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Privat dapat mengelola, memproses dan/atau menyimpan Sistem Elektronik dan Data Elektronik di wilayah Indonesia dan/atau di luar wilayah Indonesia.”

Berdasarkan ketentuan yang tertuang dalam revisi tersebut, maka yang akan terjadi adalah negara tidak akan dapat melindungi “data kita” (data masyarakat Indonesia) karena Pemerintah memberikan lampu hijau kepada Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Privat dan aplikasi-aplikasi yang berasal dari negara lain untuk bisa menyimpan data di luar wilayah Indonesia, dan itu berarti isi Revisi PP 82/2012 sangat bertentangan dengan arahan Presiden.

Dengan memperbolehkan Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Privat untuk memproses dan menyimpan data di luar wilayah Indonesia, asosiasi menilai akan menimbulkan implikasi lain.

Implikasi lain yang mungkin timbul diantaranya adalah ada potensi 90% data di Indonesia akan lari ke luar wilayah Indonesia, ini akan berimplikasi besar dari aspek IPOLEKSOSBUDHANKAM Indonesia di era ekonomi data, mengingat sampai saat ini Indonesia belum mempunyai aturan perlindungan data yang memadai. Ini adalah sebuah kemunduran besar bagi negara Indonesia, disaat negara maju menerapkan perlindungan data di negaranya secara ketat seperti Uni Eropa lewat aturan EU GDPR, kita malah melakukan relaksasi tanpa perlindungan sama sekali.

Selain itu, dengan memperbolehkan data Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Privat memproses dan menyimpan data diluar wilayah Indonesia, maka penyedia layanan pusat data (data center), cloud computing, OTT (Over the TOP) asing tidak lagi berkewajiban melakukan investasi di Indonesia karena mereka sudah bisa melayani masyarakat Indonesia diluar wilayah Indonesia, dan ini sangat merugikan secara ekonomi.

Penegakan hukum juga dinilai akan mengalami kesulitan manakala proses penegakan hukum tersebut membutuhkan data yang tersimpan di luar wilayah Indonesia, karena masing- masing negara mempunyai aturan dan yuridiksinya masing-masing.

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Terbaru

DANA Mudahkan Milenial Rencanakan Keuangannya

Techbiz.id - DANA mendukung kalangan muda memiliki budaya perencanaan keuangan yang lebih bijak dan strategis, dengan menghadirkan solusi baru...

Artikel Terkait