Tiap Hari 4700 PC Baru Terinfeksi Botnet Smominru

TechBiz.ID – Smominru kini menjadi salah satu malware komputer yang paling cepat menyebar. Pada tahun 2019, selama bulan Agustus saja, botnet ini menginfeksi sebanyak 90.000 mesin di seluruh dunia, dengan tingkat infeksi hingga 4.700 komputer per hari.

China, Taiwan, Rusia, Brasil, dan AS adalah yang paling banyak menghadapi serangan, tetapi itu tidak berarti negara lain berada di luar jangkauannya. Misalnya, jaringan terbesar yang ditargetkan Smominru adalah di Italia, dengan 65 host terinfeksi.

Para pelaku kejahatan siber yang terlibat tidak terlalu spesifik tentang target mereka, sekitar berkisar dari tingkat universitas hingga penyedia layanan kesehatan. Namun satu hal yang sangat konsisten: Sekitar 85% infeksi terjadi pada sistem Windows 7 dan Windows Server 2008. Sisanya termasuk Windows Server 2012, Windows XP dan Windows Server 2003.

Setidaknya sekitar seperempat mesin yang terkena serangan, terinfeksi kembali setelah Smominru dihapus dari mereka. Dengan kata lain, beberapa target serangan memang membersihkan sistem mereka tetapi mengabaikan akar penyebabnya.
Sehingga hal ini akan menimbulkan pertanyaan, yaitu, Apakah akar penyebabnya? Yah, botnet menggunakan beberapa metode untuk melakukan penyebaran, namun yang paling utama menginfeksi sistem dengan menggunakan salah satu dari dua cara: baik dengan brute-forcing kredensial yang lemah untuk beberapa layanan Windows berbeda, atau lebih umum dengan mengandalkan eksploitasi EternalBlue yang terkenal.

Meskipun Microsoft menambal kerentanan eksploitasi EternalBlue, yang memungkinkan wabah WannaCry dan NotPetya kemungkinan menyebar, bahkan setelah sistem dihentikan di tahun 2017, masih banyak perusahaan yang mengabaikan untuk melakukan pembaruan.

Setelah menginfeksi sistem, Smominru menciptakan pengguna baru, yang disebut sebagai admin $, dengan hak istimewa admin pada sistem dan dapat mengunduh sejumlah muatan berbahaya. Tujuan yang paling jelas adalah untuk secara diam-diam menggunakan komputer yang terinfeksi untuk menambang cryptocurrency (yaitu, Monero) dengan biaya yang ditanggung oleh korban.

Tidak sampai di situ, malware tersebut juga mengunduh satu set modul yang digunakan untuk memata-matai, ekstrasi data, dan pencurian kredensial. Selain itu, begitu Smominru memperoleh pijakan, Smominru mencoba untuk menyebarkan lebih jauh ke dalam jaringan untuk menginfeksi sebanyak mungkin sistem yang ada.

Namun hal yang menarik adalah: Botnet sangat kompetitif dan tidak segan untuk memusnahkan seluruh rivalnya di komputer yang terinfeksi. Dengan kata lain, itu tidak hanya menonaktifkan dan memblokir aktivitas berbahaya lainnya yang berjalan pada perangkat yang ditargetkan, tetapi juga mencegah infeksi lebih lanjut oleh para rivalnya.

Related posts

Latest posts

Advan Tab 8 Menunjang Aktivitas Home Learning

Techbiz.id - Advan mempersembahkan sebuah produk tablet untuk mendukung sistem belajar home learning di Indonesia. Produk Advan Tab 8 inch ini diciptakan untuk memperlengkapi anak-anak mereka agar...

Trader Kripto Untung 10% Sehari Saat Pandemi Corona

Techbiz.id - Saat pandemi Corona, banyak trader dan investor aset kripto di INDODAX meraup untung (take profit) lebih dari 10% dalam sehari....

Dana Ajak Penggunanya Peduli Covid-19

Techbiz.id - DANA menghadirkan Siap Siaga COVID-19 yang merupakan sebuah mini program dalam aplikasi DANA, di mana terdapat beragam fitur di dalamnya seperti update perkembangan COVID-19...

Want to stay up to date with the latest news?

We would love to hear from you! Please fill in your details and we will stay in touch. It's that simple!