Sunday, August 1, 2021
Home News DPR: Subsidi Pulsa Harus Tepat Sasaran dan Berguna

DPR: Subsidi Pulsa Harus Tepat Sasaran dan Berguna

Must Read

RedmiBook 15 dan Redmi Note 10 5G Mulai Dijual, Ada Harga Khusus

Techbiz.id - Usai diperkenalkan, RedmiBook 15 dan Redmi Note 10 5G kini secara resmi mulai dijual di Indonesia dengan...

Update Harga realme 7 Pro 2021, Lebih Murah Rp 600 Ribu!

Techbiz.id - Jelang akhir Juli 2021 kali ini banderol harga realme 7 Pro menjadi lebih terjangkau. Tak heran jika itu...

Cegah Ujaran Kebencian, Instagram Uji Fitur ‘Limits’

Techbiz.id - Instagram saat ini dilaporkan tengah menguji fitur bernama Limits. Fitur baru ini akan membantu pengguna untuk mencegah...

Update Harga Redmi Note 9 Juli 2021, Turun Rp 500 Ribu!

Techbiz.id - Hadir di Indonesia dengan dua kapasitas, salah satu Redmi Note 9 kini dibanderol dengan harga yang lebih...

Zoom Punya Fitur Game, Begini Cara Bermainnya

Techbiz.id - Dari awal hingga pandemi berlangsung saat ini, popularitas Zoom kian meningkat. Selain didorong kebutuhan akan perlunya konferensi...

Techbiz.id – Wakil Ketua Komisi X DPR Agustina Wilujeng Pramestuti merespon positif bantuan subsidi pulsa yang diberikan Kemendikbud kepada pengajar dan peserta didik.

Politikus dari PDI Perjuangan Daerah Pemilihan Jawa Tengah IV ini berharap bantuan ini dapat meringankan beban guru dan peserta didik dalam membeli pulsa atau kuota data selama PJJ berlangsung.

“Kami berharap agar bantuan subsidi pulsa yang berasal dari APBN ini tepat sasaran serta dapat bermanfaat bagi guru dan peserta didik. Semoga bantuan yang diberikan oleh Kemendikbud tersebut dapat efektif dan efisien agar mampu menciptakan sumber daya manusia yang unggul,” terang Agustina.

Baca juga: Dana BOS Sudah Boleh untuk Beli Kuota Internet, Ini Syaratnya

Disampaikan Agustina, meski di masa pandemik Covid-19 masih berlangsung, meningkatkan kapasitas dan kapabilitas SDM unggul tak boleh berhenti karena pandemik.

Agar bantuan pulsa ini dapat sampai dan bermanfaat bagi guru serta peserta didik, Agustina wanti-wanti agar pendistribusian pulsa dan kartu perdana yang dilakukan oleh Kemendikbud tepat sasaran.

Agustina meminta, jangan sampai dana yang berasal dari APBN tersebut disalahgunakan oleh pihak yang tak bertanggungjawab.

Agustina juga mengingatkan Kemendikbud agar dapat bermitra dengan operator telekomunikasi yang memiliki sistem yang baik, memiliki jangkauan yang tersebar luas, dan memiliki kualitas terjamin.

Sebab, dalam melaksanakan PJJ dibutuhkan akses internet yang baik serta merata agar guru dan peserta didik dapat memanfaatkan subsidi pulsa yang diberikan Kemendikbud secara optimal.

“Dalam memilih operator, Kemendikbud harus benar-benar jeli. Harus bisa memilih operator yang memiliki sistem yang baik, sehingga pulsa yang diberikan Kemendikbud benar-benar hanya dipergunakan untuk proses belajar mengajar ,” kata Agustina.

Selain itu Kemendikbud harus dapat memilih operator yang memiliki jaringan yang baik. Jangan sampai Kemendikbud salah memilih operator telekomunikasi sehingga pulsa yang diberikan ke guru atau peserta didik tidak bisa dimanfaatkan untuk proses PJJ.

Agustina juga meminta agar dalam memberikan bantuan, Kemendikbud juga dapat memperhatikan kepada guru dan peserta didik yang sampai saat ini belum memiliki fasilitas telpon genggam.

Sebab, ketika Panitia Kerja Pembelajaran Jarak Jauh (Panja PJJ) melakukan pemantauan di masyarakat, masih banyak guru dan peserta didik yang belum memiliki fasilitas telpon genggam. Kendala lain yang ditemukan Panja JJJ adalah masih belum meratanya akses internet di daerah-daerah.

“Penting bagi Kemendikbud untuk memilih operator yang benar-benar memiliki akses internet yang luas dan terbaik. Kemendikbud harus memperhatikan rekomendasi yang diberikan Panja PJJ, termasuk dalam membuat materi PJJ,” terang Agustina.

Dalam rekomendasi Panja disebutkan bahwa dalam membuat kebijakan PJJ, Kemendikbud harus mempertimbangkan kemampuan, pengetahuan, dan keterampilan orang tua/wali untuk mendampingi proses pembelajaran dari rumah, termasuk kemampuan orang tua/wali peserta didik untuk menyediakan sarana dan prasarana pembelajaran jarak jauh.

Semua itu dimasukkan dalam kurikulum yang dibuat oleh Kemendikbud. Panja meminta agar Kemendikbud dapat menyelaraskan regulasi yang ada agar tidak melanggar UU.

- Advertisement -

Artikel Terkait

Artikel Terkait

Artikel Terbaru

Update Harga Xiaomi Mi 11 Lite 2021, Jadi 3 Jutaan!

Techbiz.id - Baru dirilis pada Juni 2021 lalu, kini perubahan harga sudah terjadi pada Mi 11 Lite di Indonesia. Jika...