Thursday, February 25, 2021
Home Telco XL Axiata Tingkatkan Kapasitas Nelayan Banten

XL Axiata Tingkatkan Kapasitas Nelayan Banten

Must Read

Tips Bikin Konten TikTok Pakai Smartphone Sejutaan

Techbiz.id - Aplikasi yang marak di kalangan anak muda, TikTok, kini semakin menjadi perbincangan yang hangat dibicarakan. Di tahun...

XL Axiata dan BAKTI Sediakan Layanan Internet Bagi BUMDes

Techbiz.id - XL Axiata dan Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI) Kementerian Komunikasi dan Informatika (KEMKOMINFO) menjalin kerja sama...

Usung Snapdragon 888, Realme GT 5G Mulai Debut Maret Tahun Ini

Techbiz.id - Ponsel andalan realme, realme GT 5G, siap memulai debutnya pada Maret tahun ini. Bukan di Indonesia, lini...

Accenture dan VMWare Bikin Group Bisnis Layanan Cloud

Techbiz.id - Accenture dan VMware mengumumkan perluasan kemitraan mereka sekaligus peluncuran Business Group baru untuk mendukung akselerasi dalam pengadopsian...

Tumbuh 86 Kali lipat, Aruna Bakal Ekspansi Pasar

Techbiz.id - Sebagai negara kepulauan, Indonesia memiliki potensi yang begitu besar. Namun sayangnya, hasil laut di Indonesia tersebut belum...

Techbiz.id – XL Axiata kembali melakukan Inisiatif peningkatan kapasitas nelayan tradisional melalui pengenalan pemanfaatan aplikasi Laut Nusantara di Desa Lontar, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang, Propinsi Banten.

Pengenalan ini dilakukan memanfaatkan momentum pelaksanaan program pengembangan dan diversifikasi usaha nelayan yang dilaksanakan oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

- Advertisement -

Melalui pemanfaatan aplikasi Laut Nusantara yang dilengkapi dengan lokasi akurat posisi ikan di laut dan dapat diakses gratis, nelayan tradisional dapat meningkatkan hasil tangkapan lautnya.

Baca juga: XL Axiata Beri Akses Internet untuk Anak Nelayan

Region Group Head XL Axiata Jabodetabek & Kalimantan, Francky Rinaldo Pakpahan mengatakan, pandemi Covid-19 dan dampak ekonomi yang diakibatkan justru menjadi momentum tepat bagi XL Axiata untuk terus mengenalkan aplikasi Laut Nusantara sehingga bisa menyemangati kawan-kawan nelayan untuk tetap produktif.

Menurut Francky, angan sampai kondisi yang ada mematahkan semangat. Apalagi, KKP juga menginisiasi program pengembangan dan diversifikasi yang bertujuan untuk membantu masyarakat nelayan.

“Aplikasi Laut Nusantara ini akan menjadi sarana yang bisa membantu memperingan beban kerja mereka dalam menangkap ikan,” ungkapnya.

Sedikitnya ada 100 orang nelayan yang mengikuti sosialisasi pemanfaatan aplikasi Laut Nusantara. Mereka mendapatkan paparan mengenai manfaat dari teknologi digital untuk membantu meningkatkan hasil tangkapan ikan di laut, sekaligus memastikan keamanan mereka dalam bekerja.

Salah satu fitur yang mereka butuhkan adalah petunjuk lokasi tempat ikan berada, yang selama ini tidak bisa mereka perkirakan. Teknologi digital yang didukung data satelit mampu memberikan data-data ini.

Aplikasi Laut Nusantara memberikan data-data yang akurat mengenai berbagai kebutuhan nelayan selama melaut, termasuk lokasi keberadaan ikan, data cuaca terkait kecepatan angin dan kondisi gelombang, perhitungan BBM, hingga fitur untuk panggilan darurat.

Selain itu, aplikasi ini juga menyediakan fitur perbincangan yang bisa nelayan manfaatkan untuk mendapatkan informasi mengenai harga ikan tangkapan di pasar.

Melalui program pengembangan dan diversifikasi usaha nelayan yang diinisiasi oleh KKP, masyarakat nelayan di Desa Lontar juga diberikan pelatihan kewirausahaan untuk mampu meningkatkan perekonomian mereka.

KKP juga memfasilitasi nelayan di Desa Lontar dalam mengakses permodalan untuk meningkatkan kapasitas usaha mereka melalui Gerai Pendanaan Nelayan.

Melalui gerai ini, diharapkan nelayan dapat memiliki wawasan yang luas mengenai akses permodalan melalui Lembaga Keuangan bagi mereka sehingga dapat meningkatkan kapasitas usaha mereka.

Tak hanya terbatas pada nelayan, Program Pemberdayaan Nelayan di Kabupaten Serang juga menyasar kepada keluarganya (istri/putri nelayan) melalui pengembangan dan diversifikasi usaha.

Para istri nelayan diberikan pelatihan pengolahan ikan dan rumput laut hingga ke tahap pemasaran sesuai dengan potensi yang ada disana guna meningkatkan nilai tambah hasil perikanan bagi nelayan dan keluarganya.

Dengan pelatihan ini, diharapkan dapat menumbuhkan Mata Pencaharian Alternatif (MPA) bagi keluarga nelayan sehingga dapat meningkatkan perekonomian keluarga nelayan serta mengurangi ketergantungan terhadap hasil laut suaminya ketika musim paceklik.

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Terbaru

Lawan OTT Amerika, Kita Bisa

Techbiz.id - Bulan Februari setahun yang lalu, Menteri BUMN Erick Thohir keceplosan sindir Telkom kurang inovatif dan terlalu tergantung...

Artikel Terkait