Saturday, October 31, 2020
Home Telco Implementasi 5G Perlu Dukungan RUU Cipta Kerja

Implementasi 5G Perlu Dukungan RUU Cipta Kerja

Must Read

TikTok dan Telkomsel Kolaborasi Lakukan Literasi Digital

Techbiz.id - TikTok dan Telkomsel mengumumkan kemitraan strategis untuk mendukung kreativitas anak muda di era digital melalui...

Dirancang Ulang, PermataNet Terapkan Standar baru

Techbiz.id - Permata Bank melakukan inovasi baru pada layanan internet bankingnya dengan meluncurkan standar baru melalui transformasi...

Telkomsel Berikan Pelatihan Digital Bagi Wira Usaha Muda

Techbiz.id - Telkomsel menghadirkan program Digital Creative Millennials 2020 untuk memberikan serangkaian pelatihan dan pendidikan terkait transformasi...

Techbiz.id – Meski saat ini jaringan 4G belum merata di Indonesia, implementasi 5G di tanah air pun merupakan suatu keniscayaan. Semua negara di dunia akan mengimplementasikan teknologi seluler generasi ke-5 ini.

Menurut Kepala Subdirektorat Penataan Alokasi Spektrum Dinas Tetap dan Bergerak Darat Adis Alifiawan, masuknya teknologi telekomunikasi 5G ini ke Indonesia akan memberikan banyak manfaat. Seperti latency yang rendah, daya tampung jaringan yang lebih besar serta kecepatan transfer data yang sangat tinggi.

- Advertisement -

Jika 5G ini dapat segera diimplementasikan di suatu negara, maka daya saing negara tersebut terang Adis akan semakin meningkat. Terlebih lagi banyak use case 5G yang bisa bermanfaat untuk mengatasi berbagai kendala serta permasalahan di Indonesia. Seperti masalah kemacetan, polusi, pertanian, smart city dan serta mengembangkan pusat-pusat internet di berbagai daerah.

Baca juga: Ericsson Kantongi 100 Kontrak 5G

“Saat ini Indonesia ingin mendapatkan bonus demografi. Kita berharap 5G juga hadir di daerah. Tujuannya agar tercipta kantong-kantong inovasi di berbagai daerah agar angka urbanisasi dapat semakin dikurangi,”ujar Adis dalam sebuah diskusi.

Oleh sebab itu Pemerintah melalui Kemenkominfo disampaikan Adis tengah mempersiapkan masuknya teknologi 5G ke Indonesia. Tujuannya agar daya saing Indonesia akan jauh lebih meningkat lagi. Dengan adanya teknologi 5G Kominfo berharap Indonesia dapat lebih maju dari sisi teknologi informasi.

Adis mengakui kehadiran teknologi 5G ini mengubah landscape regulasi yang ada di Indonesia. Sebelum diberlakukannya UU 36 tahun 1999, rezim telekomunikasi Indonesia masih menganut monopoli.

Namun setelah UU tersebut diberlakukan, maka rezim pasar bebaslah yang berlaku di industri telekomunikasi. Dengan adanya 5G ini pasar bebas yang saat ini berjalan diharapkan dapat berkolaborasi dan berkonvergensi.

“Kunci 5G bukan pada jualan di infrastrukturnya. Tetapi layanannya. Jadi setiap operator tidak perlu membangun jaringannya masing-masing. Karena membutuhkan kolaborasi dan mengubah landscape regulasi, makanya Pemerintah tengah membuat regulasi agar sharing infrastructur ini bisa dipayungi dalam aturan,”terang Adis.

Menurut Adis, ada beberapa hal yang akan dimasukkan dalam RUU Cipta Kerja oleh Pemerintah. Pertama adalah mengenai spectrum sharing.

Saat ini ada 6 operator selular di Indonesia yang beroperasi. Padahal jumlah spektrum yang ada terbatas. Sementara kebutuhan spektrum di teknologi 5G sangat besar.

Jika seluruh operator ingin mendapatkan spektrum untuk 5G, maka frekuensi yang ada tak akan mencukupi. Agar seluruh operator mendapatkan frekuensi, maka spektrum yang ada akan dibagi-bagi.

“5G itu rakus bandwidth. Minimum spektrum untuk 5G adalah 100 Mhz. Jika dibagi-bagi tak akan cukup dan masyarakat tidak akan mendapatkan true 5G. Dengan kebijakan spectrum sharing yang tengah diupayakan masuk dalam RUU Cipta Kerja ini dimungkinkan operator yang akan menggembangkan 5G dapat melakukan penggabungan frekuensi yang dimiliki,” jelasnya.

Penggabungan spektrum untuk teknologi baru seperti dalam implementasi 5G ini menurutnya harus dipayungi oleh regulasi agar tidak ada masalah hukum dikemudian hari.

“Saat ini bola pembahasan RUU Cipta Kerja sudah berada di DPR. Pemerintah berharap agar RUU Cipta kerja ini dapat diselesaikan di tahun 2020 ini,” terang Adis.

Mengingat spektrum frekuensi sebagai sumber daya terbatas milik negara maka penggunaan spektrum frekuensi oleh para operator telekomunikasi tentunya harus memberikan kontribusi PNBP sektor telekomunikasi.

Apalagi ditambah dengan permintaan yang tinggi dari operator telekomunikasi. Disamping mendapatkan manfaat dari layanan telekomunikasi, tentunya masyarakat berharap negara juga mendapatkan kemanfaatan dari sisi PNBP. Jangan sampai konsep sharing ini malah menurunkan pendapatan negara.

Saat ini spektrum 5G yang banyak digunakan adalah 3500 Mhz. Spektrum tersebut saat ini menurut Adis masih dipergunakan oleh beberapa operator satelit.

Untuk negara kepulauan seperti Indonesia, kebutuhan akan satelit masih sangat diperlukan. Sehingga penggunaan spektrum 3500 Mhz untuk 5G masih perlu membutuhkan waktu lebih agar operator satelit dapat melakukan transisi.

“Waktu ini dibutuhkan agar operator satelit dapat melakukan transisi atau migrasi secara smooth. Jangan sampai tiba-tiba seluruh ATM di Jakarta yang menggunakan satelit menjadi terputus akibat adanya 5G. Kemenkominfo saat ini tengah intensif melakukan uji coba 5G di 3500 Mhz,”ujar Adis.

Baca juga: RUU Cipta Kerja Dibutuhkan untuk Tingkatkan Investasi 5G

Selain itu, pemerintah juga memasukan pembahasan mengenai infrastruktur sharing. Sehingga ducting, tower atau infrastruktur pasif lainnya dapat disharing dengan harga yang rasional. Adis mengatakan, saat ini banyak operator telekomunikasi menginginkan agar sharing infrastructure dapat berjalan.

Namun ketakutan mereka adalah jangan sampai ketika sharing tersebut dilakukan akan membawa konsekuensi hukum. Karena saat ini tidak ada regulasi yang gamblang untuk memayungi sharing infrastructure ini.

Agar tak membawa konsekwensi hukum, Pemerintah sudah memasukkan regulasi telekomunikasi ke dalam RUU Cipta Kerja untuk implementasi 5G.

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Terbaru

Samsung Kembangkan Aplikasi Pantau Covid-19

Techbiz.id - Samsung Electronics Indonesia menghadirkan aplikasi Samsung C-Safe, yang akan membantu masyarakat mengetahui da memantau perkembangan...

Polytron Hadirkan Kotak Sterilisasi Serba Guna Basmi Virus

Techbiz.id - Polytron menghadirkan Multipurpose Sterilizer Box PUV 122W untuk mensterilkan berbagai barang dan perlengkapan rumah tangga dari virus dan bakteri.

Review Freebuds Studio: Langsung Beli Aja

Techbiz.id - Untuk pertama kalinya Huawei menghadirkan perangkat audio berupa headphone nirkabel dalam rangkaian produk IoTnya. Perangkat yang diberi...

Dell Tawarkan Dua Laptop Seri XPS Generasi Terbaru

Techbiz.id - Dell Technologies menghadirkan portofolio laptop Dell XPS terbaru, XPS 15 dan XPS 17 yang menawarkan kinerja mumpuni dan ringkas.

Oracle Tambah Fitur Dukung Dunia Kerja Baru

Techbiz.id - Oracle telah memperbaharui Fusion Cloud ERP mereka untuk membantu perusahaan dalam mengantisipasi kebutuhan operasional terkait supply chain yang dipengaruhi oleh...
- Advertisement -

Artikel Terkait