Wednesday, November 25, 2020
Home News Taman Nasional Bali Manfaatkan Teknologi AI

Taman Nasional Bali Manfaatkan Teknologi AI

Must Read

Avrist Sediakan Produk Asuransi Berbasis Digital

Techbiz.id - Avrist Assurance memperkenalkan sebuah solusi digital bernama Avrist Simple Start, Untuk memudahkan generasi Millennials dalam...

Nimo TV Gelar Turnamen PUBGM Asia Tenggara

Techbiz.id - Untuk pertama kalinya, Nimo TV gelar turnamen PUBGM yang bertajuk Nimo TV SEA Arena PUBGM...

Erafone Fair 2020 Digelar lagi Oleh Erajaya

Techbiz.id - Untuk mengakomodir permintaan masyarakat akan kebutuhan gadget dan aksesorisnya, Erafone Fair 2020 akan kembali digelar...

Techbiz.id – Taman Nasional Bali Barat bersama Huawei melakukan penjajakan kerja sama Smart Forest Guardian (pengawasan hutan dengan kecerdasan artifisial atau AI) yang diproyeksikan dibangun di kawasan Taman Nasional Bali Barat.

Kerjasama yang merupakan pilot project CSR Huawei dalam program Tech4All ini mulai dijajaki dengan melakukan survei yang dilakuka oleh tim lintas kementerian yang terdiri dari perwakilan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Badan Siber dan Sandi Negara, Badan Intelijen Negara, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

- Advertisement -

Kegiatan ini merupakan tidak lanjut  rapat koordinasi yang dilakukan oleh Kemenko Marves bersama dengan Kemenkominfo, KLHK, BPPT, BIN, BSSN, serta Huawei pada Rapat Koordinasi Peningkatan Pengawasan Kawasan Hutan secara virtual beberapa waktu lalu.  

Baca juga: 5 Perangkat Baru Huawei Lengkapi Gaya Hidup

Menko Maritim dan Investasi, Luhut B. Pandjaitan yang memimpin rakor mengatakan bahwa peningkatan kawasan hutan menjadi hal yang utama. Ia mengatakan, dengan memanfaatkan teknologi Huawei pihaknya dapat langsung memantau perekaman data melalui suara, untuk dapat membuat data yang lengkap mengenai aktivitas hutan kita di Indonesia.

“Dengan teknologi tersebut, kita dapat mencegah aktivitas illegal yang terjadi di hutan kita. Kami meminta kepada Huawei dan seluruh kementerian dan lembaga terkait untuk dapat mengharmonisasi sistem dan data yang akan dikembangkan untuk dapat menjadi lompatan yang luar biasa dalam pengawasan aktivitas illegal dalam hutan di Indonesia,” ujarnya.

CEO Huawei Indonesia, Jacky Chen mengatakan, sebagai penyedia TIK yang telah 20 tahun hadir di Indonesia, Huawei berkomitmen untuk terus mendukung Indonesia dalam mengantisipasi tantangan dan peluang melalui pemanfaatan teknologi.

“Selama masa pandemi, kami juga telah mengontribusikan teknologi Kecerdasan Arfisial (AI) dan Cloud bagi dunia kesehatan dan pendidikan. Merupakan kebanggaan bagi kami dapat memperluas kontribusi hingga menjangkau bidang lingkungan hidup di Indonesia melalui inisiatif global untuk inklusi digital TECH4ALL yang merupakan bagian dari tanggung jawab sosial Huawei dalam pemberdayaan teknologi digital bagi lingkungan, pendidikan dan kesehatan,” ungkapnya.

Huawei  berkolaborasi dengan Lembaga Nirlaba (NGO) Rainforest Connection membangun Smart Forest Guardian menggunakan teknologi AI untuk melindungi hutan dari pembalakan dan perburuan liar, serta upaya konservasi alam di Taman Nasional Bali Barat. Rainforest Connection telah menggunakan teknologi ini di hutan hujan tropis Kosta Rica, Filipina dan beberapa negara lain.

“Kami sangat percaya bahwa teknologi yang baik dapat membawa manfaat yang lebih besar bagi dunia. Keterlibatan ini menjadi bagian awal dari perjalanan bersama untuk lingkungan yang makin lestari.”

Teknologi Huawei ini diharapkan membantu pengamanan dan pengawasan hutan dari illegal logging, illegal mining, illegal poaching, pemantauan satwa, wisata alam, serta pengayaan dan pemanfaatan data kehutanan.

Saat ini Indonesia memiliki 54 taman nasional yang mana sebagian diantaranya merupakan situs warisan dunia (World Heritage) UNESCO. Diketahui, Indonesia memiliki koleksi 400 spesies burung endemik. Hingga dapat dikatakan terbanyak di dunia. Artinya ada 400 jenis burung endemik yang hanya bisa ditemukan di Indonesia. Salah satunya jalak bali yang hanya bisa ditemukan di Taman Nasional Bali Barat.

Kepala Taman Nasional Bali Barat, Agus Ngurah mengungkapkan, kehadiran teknologi yang akan dikembangkan bersama Huawei dan Rainforest Connection ini akan bermanfaat dalam membantu melindungi hutan, khususnya di Taman Nasional Bali Barat dengan satwa endemik Jalak Bali yang juga merupakan satwa dilindungi karena tergolong langka.

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Terbaru

Telkomsel Terus Perkuat Ekosistem Digital lewat The NextDev

Techbiz.id - Telkomsel kembali menyelenggarakan The NextDev Talent Scouting dan The NextDev Academy tahun 2020. Pengumuman tersebut...

Tidak Ideal, Operator Tetap Ikut Lelang Frekuensi 2,3Ghz

Techbiz.id - Lelang frekuensi 2300Mhz yang dilakukan Pemerintah dinilai kurang ideal karena hanya menyediakan lebar pita sebesar 10Mhz saja bagi tiap operator...

Blibli Lakukan Literasi Digital untuk Guru

Techbiz.id - Dalam rangka merayakan Hari Guru Nasional, Blibli melakukan gerakan literasi digital bagi para guru lewat kegiatan yang bertajuk #BagiBagiIlmu. 

Rambah Indonesia, NIU Tawarkan Motor Listrik dengan IoT

Techbiz.id - NIU Kini merambah pasar Indonesia dengn menghadirkan sepeda motor listrik terbaru yang nyaman dan ramah lingkungan untuk berpergian.

Philips Hadirkan 4 Perangkat Audio Nirkabel Terbaru

Techbiz.id - Philips kembali meluncurkan serangkaian produk perangkat audio headphone dan earphone nirkabel yang menunjang aktivitas gaya hidup modern, yaitu seri TAT2205, TAT1215, TAPH802...
- Advertisement -

Artikel Terkait