Rabu, Juli 17, 2024

Pasca Kenaikan Suku Bunga The Fed, Bitcoin Berpotensi Menguat

Techbiz.id – Momentum bullish di harga USD28.000 kembali didapatkan Bitcoin setelah The Fed mengumumkan menaikkan suku bunga 25 basis poin ditengah krisis likuiditas perbankan di Amerika Serikat. Sebelumnya, Bitcoin sempat turun ke level support terdekat di kisaran USD26.600 pada Kamis (24/3).

Dilansir Coinmarketcap.com Pada Senin (27/3) pukul 08.00 WIB, Bitcoin bergerak naik di kisaran level UD28.000 atau menguat 1,41% dalam 24 jam terakhir. Total kapitalisasi pasar aset kripto juga naik 1,42% menjadi USD1,17 triliun. 

“Kami mencermati investor global masih melihat Bitcoin sebagai salah satu aset yang dapat memberikan perlindungan terhadap inflasi, kenaikan suku bunga, dan krisis likuiditas perbankan yang sedang berlangsung,” kata Financial Expert Ajaib Kripto, Panji Yudha. 

Panji menganalisis, Bitcoin berpotensi sideways di range level USD26.600 – USD28.850 dalam jangka pendek sebelum kembali menguji ke level USX29.000. Berdasarkan analisis teknikal, Bitcoin harus mampu bertahan di atas dynamic support moving average 20 yang berada di kisaran USD25.225 untuk dapat mempertahankan momentum bullish.

Lebih lanjut menurut Panji, telah mengalami peningkatan nilai sebesar 17% sepanjang Maret 2023. Sejak awal 2023 Bitcoin telah melesat lebih dari 65%. Sifat kelangkaan Bitcoin yang memiliki persediaan terbatas yaitu 21 juta Bitcoin menjadi salah satu keunggulan Bitcoin dibandingkan instrumen investasi lainnya.

Selain itu, menurutnya tahun ini menjadi kesempatan bagi para investor untuk melakukan akumulasi Bitcoin sebelum momentum Bitcoin halving yang diperkirakan akan terjadi pada 2024 mendatang.

Bitcoin halving yang terjadi sekitar 4 tahun sekali bertujuan untuk membatasi produksi bitcoin yang baru dengan cara memotong hadiah kepada miners menjadi setengah dari nilai reward sebelumnya. Halving akan berhenti sendiri ketika 21 juta bitcoin telah habis diterbitkan. 

“Dengan melakukan halving maka dapat mengurangi laju penambahan koin baru dan menurunkan pasokan BTC yang beredar demi menjaga tingkat inflasi BTC.  Secara historis, harga Bitcoin menuju potensi reli ketika halving terjadi hingga satu tahun setelahnya,” kata Panji.

Baca juga:

Terkait

Artikel Terkait

Memajukan Potensi Digital Bersama Gerakan 100% untuk Indonesia

Techbiz.id - Akses internet merupakan salah satu sarana terbaik untuk membuka berbagai peluang baru bagi masyarakat. Tergantung bagaimana pemanfaatannya,...