Sunday, September 27, 2020
Home DigiBiz Ketahui Syarat Investasi di Startup Saat Pandemi

Ketahui Syarat Investasi di Startup Saat Pandemi

Must Read

Selama PSBB, Manfaatkan Fitur dari GrabProtect

Techbiz.id - GrabProtect hadir untuk memperkenalkan rutinitas dalam berkendara yang baru agar perjalanan lebih aman dengan berbagai...

XL Future Leaders Ciptakan Belasan Solusi Berbasis IoT

Techbiz.id - Belasan proyek solusi berbasiskan Internet of Thing (IoT) saat ini tengah dirampungkan oleh para mahasiswa peserta program...

Perbedaan Spesifikasi Samsung Galaxy S20 FE dan S20

Tehbiz.id - Untuk megakomodir keinginan para pennggemarnya, Samsung merilis Galaxy S20 Fan Edition (FE) dengan perbedaan spesifikasi...

Techbiz.id – Di saat Pandemi Covid-19 ini beberapa perusahaan rintisan (startup) masih memiliki potensi yang bagus untuk menyalurkan investasi.
 
Menurut Analis MNC Sekuritas, Victoria Venny, beberapa startup memang cukup resilience (tahan) terhadap pandemi Covid-19, khususnya startup yang bergerak di sektor pendidikan, kesehatan, dan ritel makanan. Kebijakan bekerja dan belajar dari rumah menjadi katalis positif bagi startup di sektor tersebut.

“Memang beberapa perusahaan rintisan masih memiliki potensi yang bagus. Namun jika investor ingin masuk ke perusahaan rintisan, kita harus melihat valuasinya terlebih dahulu. Apakah valuasinya mahal atau murah,” terang Venny.
 
Lanjutnya, untuk dapat melihat valuasi perusahaan rintisan memang berbeda dengan perusahaan yang sudah tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI). Selama ini jika analis ingin melihat aset perusahaan yang ada di BEI, mereka melihat dari valuasi gedung, mesin, atau tanah.

- Advertisement -

Namun untuk perusahaan rintisan dilihat dari jumlah penggunanya dan database konsumen yang mengakses perusahaan rintisan tersebut.
 
Diakui Venny, memang saat ini banyak perusahaan yang terdaftar di BEI tengah mencari sinergi dengan perusahaan rintisan. Hal ini mereka lakukan karena perusahaan konvensional tengah mencari alternatif pendapatan lainnya dari non-core bisnis mereka.
 
“Karena yang berharga dari perusahaan adalah database konsumen, maka saat ini banyak perusahaan jasa maupun non jasa melakukan transformasi dalam mengembangkan bisnisnya dengan berinvestasi di perusahaan rintisan” terang analis saham tersebut.

Perusahaan konvensional dikatakan Venny saat ini tengah mengembangkan layanan baru melalui teknologi digital yang bertujuan untuk mencari revenue stream baru untuk menggantikan revenue dari legacy yang sudah melambat pertumbuhannya.
 
Seperti kita ketahui Bersama, saat ini beberapa perusahaan konvensional sudah berinvestasi di perusahaan rintisan. PT. Astra International Tbk. misalnya, bersama dengan modal ventura, EverHaus, mereka sudah berinvestasi di bisnis logistik melalui Trukita. Bahkan Astra juga sudah berinvestasi di Gojek sebanyak dua kali.
 
Contoh lainnya adalah Telkom. BUMN telekomunikasi ini sudah memiliki beberapa perusahaan rintisan yang menjadi mitra binaan mereka, di antaranya Qlue, Kredivo, PrivyID, Nodeflux, Kata.ai, eFishery, ChatAja, hingga Anchanto.
 
Sementara itu BRI melalui BRI Ventures, Program Dana Ventura Sembrani Nusantar ini melakukan investasi di perusahaan rintisan. Pendanaan akan difokuskan untuk seed-growth stage yang terdiri dari seed funding dan pendanaan awal Seri A (Series A).

Dengan dana Rp300 miliar, Dana Ventura Sembrani Nusantar akan mencari perusahaan 10-15 startup di early stage pada sektor finansial, pendidikan, agro maritim, ritel, transportasi, dan kesehatan.

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Terbaru

XL Future Leaders Ciptakan Belasan Solusi Berbasis IoT

Techbiz.id - Belasan proyek solusi berbasiskan Internet of Thing (IoT) saat ini tengah dirampungkan oleh para mahasiswa peserta program...

ShopeePay Ajak Masyarakat Hemat Belanja

Techbiz.id - Situasi PSBB ketat yang digalakkan ShopeePay mengajak penggunanya untuk belanja hemat menggunakan fitur yang ada di aplikasinya untuk memenuhi kebutuhan...

Ternyata Bukan Seri F Smartphone Baru Oppo

Techbiz.id - Smartphone terbaru Oppo yang memiliki kode CPH 2209 dan juga yang telah diunggah Raisa pada media sosial Instagram milik Oppo...

Telkomsel Salurkan Bantuan Kuota Data Internet Tahap 1

Techbz.id - Telkomsel telah menyalurkan bantuan kuota data internet Tahap 1 yang dilaksanakan secara berkala pada tanggal mulai 22 hingga 24 September...

Xiaomi Siapkan Puluhan Ribu Paket Belajar dari Rumah

Techbiz.id - Xiaomi menyiapkan puluhan ribu paket belajar dari rumah dalam rangka memberikan dukungan kepada para pelajar dalam pembelajaran jarak jauh selama...
- Advertisement -

Artikel Terkait