Kamis, Desember 9, 2021
BerandaTelcoSelain Merger, Operator Harus Jadi Perusahaan Teknologi Biar Selamat

Selain Merger, Operator Harus Jadi Perusahaan Teknologi Biar Selamat

Must Read

Techbiz.id – Sektor Telekomunikasi dianggap bisa menjadi industri pendorong pada program Transformasi Digital Nasional 2024 yang dicanangkan pemerintah sebagai harapan bangkitnya ekonomi Indonesia di masa pandemi.

Melihat cukup pentingnya peran industri telekomunikasi untuk mendorong percepatan transformasi digital di Indonesia maka dibutuhkan kesehatan dan keberlangsungan industri ini. Apalagi bandwidth sekarang, sudah menjadi kebutuhan pokok bagi masyarakat, akibatnya telekomunikasi menjadi sebuah kepentingan nasional.

Bayangkan jika bandwidth internet mengalami blackout, segalanya akan terganggu. Tidak hanya layanan pemerintahan, kebutuhan masyarakat, hingga hal-hal terkait  keadaulatan negara dapat terancam.

Namun demikian, industri telekomunikasi di Indoesia saat ini bahkan di seluruh dunia sedang tidak dalam kondisi baik dikarenakan adanya tren pendorong negative. Menurut Ketua Masyarakat Telematika Indonesia (MASTEL), Sarwoto Atmostarno, CAPEX perusahaan terus meningkat akibat kebutuhan bandwith yang lebih besar.

“Dapat dikatakan sekarang jumlah pelanggan telekomunikasi sudah di titik jenuh tapi bertipe konsumen bandwidth hunger. Sedangkan harga layanan data di Indonesia merupakan yang terendah setelah India. Harga layanan terus turun, otomatis berpengaruh pada pendapatan yang menurun. Sedangkan, biaya investasi tinggi dan teknologinya memiliki durasi tertentu dengan kebutuhan pergantian platform,” jelas mantan Direktur Utama Telkomsel itu  dalam diskusi terbatas yang digelar oleh Indonesia Technology Forum (ITF) pada Jumat, 22 Oktober 2021.

Baca juga: Merger Operator Ciptakan Industri Telko Digital Kelas Baru

Lebih lanjut disampaikan Sarwoto, saat ini pergeseran nilai telekomunikasi dimana rantai nilai tidak lagi dikuasai oleh operator, tapi beralih ke device dan aplikasi. Bisa dikatakan era kejayaan operator sudah berakhir dan pertumbuhan perusahaan berbasis teknologi semakin jauh melesat.

“Kondisi ini sudah diramalkan sejak 2013 dimana pendapatan konten akan lebih besar dari infrastruktur. Padahal tanpa operator telekomunikasi semua industri teknologi itu tidak berdaya,” imbuhnya.

Untuk itu industri telekomunikasi membutuhkan langkah-langkah inovasi, salah satunya dengan melakukan konsolidasi bisnis atau merger, seperti yang dilakukan oleh Indosat Ooredoo dan Hutchison Tri Indonesia belum lama ini.

Dengan merger terjadi sinergi sehingga bisa melakukan efisiensi dan menekan biaya. Sebab, operator yang tidak bisa mencapai target EBITDA 6—8% pertahun selama 4—6 tahun berturut akan mati dengan sendirinya. 

Lewat merger dua perusahaan juga bisa melakukan akuisisi data konsumen dan membangun market share bersama. Seperti yang kita ketahui bahwa jumlah pelanggan Tri sebanyak 44 juta dan Indosat Ooredoo 60 juta, yang jika dijumlahkan akan menempati posisi kedua operator dengan jumlah pelanggan terbanyak.

Namun merger hanyalah pintu masuk untuk menyelamatkan operator dari kondisi pasar saat ini. Untuk keluar dari posisi bertahan hingga mencapai kondisi sehat dan bertumbuh, operator dipaksa untuk mengubah dirinya menjadi perusahaan teknologi. Caranya dengan mengakuisisi perusahaan-perusahaan teknologi rintisan (start up) sembari berinvestasi di infrastruktur.

Pertumbuhan perusahaan teknologi secara global berkembang pesat dengan kapitalisasi pasar tumbuh 29% (CAGR 2009—2020) yang diakselerasi oleh dampak Covid-19, sedangkan perusahaan telekomunikasi tumbuh stagnan hanya 3%. Melihat data tersebut maka akan sangat menguntungkan jika perusahaan telekomunikasi mau mengubah diri menjadi perusahaan teknologi.

Menurut Sawrwoto, perburuan start up menjadi tren di kalangan operator saat ini. Meski berisiko besar, mengakuisisi start up jauh lebih murah dan diharapkan lebih menguntungkan, dibandingkan dengan mengakuisisi perusahaan teknologi kelas unicorn. Lewat merger dan perbaikan infrastruktur, operator bisa mempunyai posisi tawar yang baik untuk dapat mengakuisisi perusahan teknologi incarannya.

Baca juga: Merger Indosat dan Tri Punya Tantangan Pemerataan Jaringan

Sehatnya industri telekomunikasi tidak hanya berguna bagi industri itu sendiri, keberlangsungan hidupnya memberi dampak sangat besar bagi program transformasi digital nasional.

Tanpa internet, ekonomi digital yang diharapkan meningkatkan pendapatan negara  tidak akan tercapai. Butuh peran pemerintah untuk mempercepat regulasi yang dibutuhkan dan peran masyarakat untuk mendorongnya agar index digital Indonesia dapat meningkat.

Transformasi digital merupakan tumpuan harapan bangkitnya ekonomi Indonesia saat ini. Terlebih selama dua tahun lebih mengalami pandemi. Telekomunikasi atau core ICT yang dilakukan oleh operator merupakan motornya.

“Maka proses merger and acquisition (M&A) harus dilakukan. Jika tidak operator-operator hanya akan berada di level survival. Padahal yang dibutuhkan untuk proses transformasi digital itu sendiri adalah perusahaan telco yang sustainable,” pungkas Sarwoto menegaskan.

Terkait

Artikel Terkait

Daftar Paket Internet Indosat Terbaru, Masih Murah!

Techbiz.id - Seperti biasanya, Redaksi Techbiz kembali membagikan daftar paket internet Indosat terbaru. Jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya, harga paket...