Minggu, Mei 22, 2022
BerandaNewsTren Berbagi Dorong Pertumbuhan Ekonomi Digital Asia

Tren Berbagi Dorong Pertumbuhan Ekonomi Digital Asia

Must Read

Techbiz.id – Kebiasaan berbagi, terutama dalam komunitas terdekat dan keluarga, akan menjadi salah satu kunci dalam mendorong pertumbuhan ekonomi digital kawasan Asia.

Masyarakat Asia yang terkenal dengan budaya berbagi rekomendasi terpercaya lewat metode word-of-mouth, saat ini tengah dihadapkan dengan masifnya pertumbuhan aplikasi mobile di kawasan ini, yang berdampak kepada sektor ekonomi digital berbasis data.

Global Vice President SHAREit Group Karam Malhotra mengatakan peer-to-peer adalah ekosistem sosial offline-online terbesar di dunia, sehingga salah satu cara terbaik untuk memenangkan persaingan pasar aplikasi adalah lewat metode rekomendasi berbasis komunitas.

Lebih jauh, Karam mencontohkan bagaimana kepercayaan terhadap suatu aplikasi dibangun lewat berbagi rekomendasi dan tinjauan: “Setiap permainan populer memiliki setidaknya 30 variasi aplikasi yang menyerupainya,” katanya.

Bagaimana kita dapat mengetahui mana aplikasi permainan yang asli dan tidak memiliki virus, malware, atau spyware? Pastinya dengan bertanya kepada teman atau keluarga terdekat.

Baca juga: SHAREit Tawarkan Solusi Pemasaran Unik Brand Indonesia

Hal itu diperkuat dengan sebuah studi oleh Google berjudul How to Stay Top-of-Mind in Asia’s Crowded Apps Marketplace yang mengatakan metode penemuan aplikasi teratas adalah melalui teman dan keluarga.

Dengan kekuatan pengguna yang kuat di ekosistem berbasis Android, SHAREit optimistis untuk bisa menjadi salah satu platform yang dapat diandalkan baik dari sisi pengguna, maupun brand aplikasi yang akan memanfaatkan aplikasi SHAREit untuk menjangkau lebih banyak pengguna di kawasan.

“Android merupakan ekosistem yang kuat, dengan musik, gim, video, dan aplikasi yang berasal dari berbagai kreator. SHAREit percaya kekuatan ini akan menjadi tolok ukur pertumbuhan industri aplikasi mobile di Asia Pasifik,” kata Karam.

Seiring pertumbuhan konsumsi data pengguna di seluruh dunia, Karam yakin bahwa tren berbagi data secara volume dan kuantitas akan tumbuh secara eksponensial dengan perkembangan industri aplikasi mobile.

“Sebelumnya kita sudah cukup puas dengan permainan dengan size 10MB, namun sekarang rata-rata aplikasi gim memiliki ukuran file sedikitnya 1GB. Kita telah beralih dari masa gim “Snake” pada era kejayaan Nokia menjadi gim seperti “Call of Duty” yang mencerminkan tingginya pertumbuhan penggunaan data konsumen hingga 100x lipat,” kata Karam.

Sebagai salah satu elemen penting yang mendukung infrastruktur digital di Asia Tenggara, SHAREit juga membantu para pelaku e-commerce untuk mengenal dan menjangkau konsumen mereka, sekaligus para pemain bank digital yang ingin menjangkau masyarakat unbanked. Lewat upaya tersebut, SHAREit juga terlibat dalam upaya membangun inklusi keuangan dengan memanfaatkan lebih dari 700 pengiklan global dan basis pengguna global mereka.

“Sebagai salah satu contoh upaya nyata, kami membantu perusahaan fintech dan e-commerce seperti aplikasi e-wallet populer di Filipina Gcash dan e-commerce Shopee, untuk mencapai inklusi keuangan secara menyeluruh di kawasan mereka dengan jangkauan ads yang ditargetkan bagi basis pelanggan SHAREit,” kata Karam.

Selain itu, Karam juga menyoroti fenomena bermunculannya startup aplikasi social commerce yang mulai mendapat perhatian konsumen di kawasan Asia karena menawarkan pengalaman belanja yang lebih terpersonalisasi.

“Pertumbuhan dari industri social commerce di Asia akan mencapai tingkat kematangan dalam jangka waktu lima tahun ke depan,” kata Karam, merujuk pada keberhasilan konsep social commerce di negara yang sudah lebih matang seperti Tiongkok.

SHAREit yang awalnya dikenal sebagai aplikasi berbagi file, telah bertransformasi menjadi platform marketing aplikasi yang efektif, dan mampu membantu kliennya dalam mengakuisisi pengguna baru, menawarkan opsi pembayaran digital kepada pengguna, sekaligus memonetisasi pengguna mereka dengan mulus berkat jaringan pengguna SHAREit yang kuat.

“Saat ini SHAREit sedang menggerakkan pertumbuhan ekonomi digital dengan cara yang mungkin banyak orang tidak ketahui sebelumnya,” tutup Karam.

Simak artikel menarik lainnya:

Terkait

Artikel Terkait

Cara Bikin Konten Makanan Biar Viral

Techbiz.id - Penikmat video pendek makin sering disuguhkan konten seputar makanan mulai dari mukbang hingga tutorial memasak. Konten mengenai...