Penjahat Siber Tunggangi Grammy Award untuk Sebar Malware

Techbiz.id – Ada-ada saja kelakuan penjahat siber dalam menyebarkan malware. Kali ini pelaku kejahatan siber nyatanya secara aktif menyalahgunakan nama artis dan lagu yang dinominasikan untuk penghargaan Grammy 2020, untuk menyebarkan malware.

Kaspersky mendeteksi peningkatan serangan sebesar 39% (upaya mengunduh atau menjalankan file berbahaya) dengan menyamar atas karya beberapa nominasi di tahun 2019, dibandingkan 2018.

Ariana Grande, Taylor Swift dan Post Malone menjadi paling favorit di antara para aktor ancaman, dimana nama para nominasi ini juga banyak digunakan sebagai penyamaran malware di tahun 2019.

Para pelaku kejahtan siber memanfaatkan nama artis populer untuk menyebarkan malware yang disembunyikan pada trek music atau klip video.

Seiring dengan perhelatan penghargaan musik terbesar tahun ini, untuk menunjukkan inti permasalahan, peneliti Kaspersky menganalisis nama para nominasi artis dan judul lagu di penghargaan musik “Grammy 2020” yang sering digunakan untuk penyamaran malware.

Hasilnya, Kaspersky menemukan 30.982 file berbahaya yang menggunakan nama-nama artis atau jejak mereka untuk menyebarkan malware, dengan 41.096 pengguna produk Kaspersky telah menemukannya.

Analisis pada artis yang dinominasikan menunjukkan bahwa nama-nama Ariana Grande, Taylor Swift dan Post Malone paling banyak digunakan untuk menyamarkan file berbahaya. Dengan lebih dari setengah (55%) file berbahaya terdeteksi dinamai dengan nama mereka.

Jumlah upaya untuk mengunduh atau menjalankan file yang berisi nama-nama bintang pop ini juga tumbuh secara signifikan pada hampir semua artis dalam penelitian.

Kaitan antara peningkatan popularitas dan aktivitas berbahaya muncul dengan sangat jelas dalam kasus artis baru seperti Billie Eilish. Penyanyi remaja ini menjadi sangat populer pada tahun 2019, dan jumlah pengguna yang mengunduh file berbahaya dengan namanya telah meningkat hampir sepuluh kali lipat dibandingkan tahun 2018 yaitu dari 254 menjadi 2171, dan untuk jumlah file berbahaya yang didistribusikan meningkat dari 221 menjadi 1.556.

Fenomena ini tidak terkecuali bagi artis yang lebih senior seperti Lady Gaga, yang namanya juga digunakan untuk penyamaran malware dan bahkan mengalami peningkatan serangan dalam setahun terakhir.

Kaspersky juga menganalisis sejumlah rekaman dan lagu yang dinominasikan untuk Grammy pada tahun 2019, yang paling mendapat perhatian dari para pelaku kejahatan siber. Diantaranya adalah ‘Sunflower’ Post Malone, ‘Talk’ Khalid, dan ‘Old Town Road’ Lil Nas X, memimpin daftar lagu-lagu dengan serangan malware paling banyak.

Related posts

Latest posts

Advan Tab 8 Menunjang Aktivitas Home Learning

Techbiz.id - Advan mempersembahkan sebuah produk tablet untuk mendukung sistem belajar home learning di Indonesia. Produk Advan Tab 8 inch ini diciptakan untuk memperlengkapi anak-anak mereka agar...

Trader Kripto Untung 10% Sehari Saat Pandemi Corona

Techbiz.id - Saat pandemi Corona, banyak trader dan investor aset kripto di INDODAX meraup untung (take profit) lebih dari 10% dalam sehari....

Dana Ajak Penggunanya Peduli Covid-19

Techbiz.id - DANA menghadirkan Siap Siaga COVID-19 yang merupakan sebuah mini program dalam aplikasi DANA, di mana terdapat beragam fitur di dalamnya seperti update perkembangan COVID-19...

Want to stay up to date with the latest news?

We would love to hear from you! Please fill in your details and we will stay in touch. It's that simple!