Saturday, March 6, 2021
Home News Penjahat Siber Tunggangi Grammy Award untuk Sebar Malware

Penjahat Siber Tunggangi Grammy Award untuk Sebar Malware

Must Read

5 Smartphone Xiaomi Harga Rp1 Jutaan di 2021

Techbiz.id - Smartphone Xiaomi cukup beragam di Indonesia, mulai dari kelas entry-level dengan harga Rp1 jutaan hingga sekelas flagship...

Kantongi TKDN, Xiaomi Mi 11 Ultra Siap Menyapa Indonesia

Techbiz.id - Belum lama merilis Resmi 9T, Xiaomi agaknya siap menghadirkan perangkat baru di Indonesia. Perangkat itu tak lain...

Teradata Berikan Layanan Uji Coba Cloud Gratis

Techbiz.id - Penyedia platform data warehouse multi-cloud Teradata, mengumumkan ketersediaan Vantage Trial yang memberikan akses gratis selama 30 hari ke Teradata Vantage...

Samsung Pamer Jajaran TV 2021

Techbiz.id - Samsung Electronics memamerkan jajaran produknya di tahun 2021, yaitu lini MICRO LED, Samsung Neo QLED, Lifestyle TV, monitor,...

Jelang Peluncuran, Harga Realme GT Terungkap

Techbiz.id - Realme belum lama ini mengonfirmasi peluncuran Flagship Realme GT yang akan dirilis pada 4 Maret mendatang. Jelang...

Techbiz.id – Ada-ada saja kelakuan penjahat siber dalam menyebarkan malware. Kali ini pelaku kejahatan siber nyatanya secara aktif menyalahgunakan nama artis dan lagu yang dinominasikan untuk penghargaan Grammy 2020, untuk menyebarkan malware.

Kaspersky mendeteksi peningkatan serangan sebesar 39% (upaya mengunduh atau menjalankan file berbahaya) dengan menyamar atas karya beberapa nominasi di tahun 2019, dibandingkan 2018.

- Advertisement -

Ariana Grande, Taylor Swift dan Post Malone menjadi paling favorit di antara para aktor ancaman, dimana nama para nominasi ini juga banyak digunakan sebagai penyamaran malware di tahun 2019.

Para pelaku kejahtan siber memanfaatkan nama artis populer untuk menyebarkan malware yang disembunyikan pada trek music atau klip video.

Seiring dengan perhelatan penghargaan musik terbesar tahun ini, untuk menunjukkan inti permasalahan, peneliti Kaspersky menganalisis nama para nominasi artis dan judul lagu di penghargaan musik “Grammy 2020” yang sering digunakan untuk penyamaran malware.

Hasilnya, Kaspersky menemukan 30.982 file berbahaya yang menggunakan nama-nama artis atau jejak mereka untuk menyebarkan malware, dengan 41.096 pengguna produk Kaspersky telah menemukannya.

Analisis pada artis yang dinominasikan menunjukkan bahwa nama-nama Ariana Grande, Taylor Swift dan Post Malone paling banyak digunakan untuk menyamarkan file berbahaya. Dengan lebih dari setengah (55%) file berbahaya terdeteksi dinamai dengan nama mereka.

Jumlah upaya untuk mengunduh atau menjalankan file yang berisi nama-nama bintang pop ini juga tumbuh secara signifikan pada hampir semua artis dalam penelitian.

Kaitan antara peningkatan popularitas dan aktivitas berbahaya muncul dengan sangat jelas dalam kasus artis baru seperti Billie Eilish. Penyanyi remaja ini menjadi sangat populer pada tahun 2019, dan jumlah pengguna yang mengunduh file berbahaya dengan namanya telah meningkat hampir sepuluh kali lipat dibandingkan tahun 2018 yaitu dari 254 menjadi 2171, dan untuk jumlah file berbahaya yang didistribusikan meningkat dari 221 menjadi 1.556.

Fenomena ini tidak terkecuali bagi artis yang lebih senior seperti Lady Gaga, yang namanya juga digunakan untuk penyamaran malware dan bahkan mengalami peningkatan serangan dalam setahun terakhir.

Kaspersky juga menganalisis sejumlah rekaman dan lagu yang dinominasikan untuk Grammy pada tahun 2019, yang paling mendapat perhatian dari para pelaku kejahatan siber. Diantaranya adalah ‘Sunflower’ Post Malone, ‘Talk’ Khalid, dan ‘Old Town Road’ Lil Nas X, memimpin daftar lagu-lagu dengan serangan malware paling banyak.

- Advertisement -
- Advertisement -

Artikel Terbaru

Oppo Kenalkan Reno5 Edisi Spesial Marvel Avengers

Jakarta, 6 Maret 2021 – Terjawab sudah, edisi spesial perangkat Reno5 yang dikabarkan segera meluncur di Indonesia merupakan hasil...

Artikel Terkait