Sabtu, September 18, 2021
Beranda Telco Ericsson Pacu Pertumbuhan Bisnis 5G dengan 5G RAN Slicing

Ericsson Pacu Pertumbuhan Bisnis 5G dengan 5G RAN Slicing

Must Read

Telkomsel Berikan Solusi Digital untuk UMKM

Techbiz.id - Telkomsel kembali menghadirkan solusi inovatif yang merangkul UMKM untuk go digital dan mampu menjadi ujung tombak dalam...

XL Axiata Gelar Kelas Inkubasi Sispreneur

Techbiz.id - XL Axiata dan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) bertekad menghubungkan perempuan pelaku usaha mikro hingga...

Gopay Jadi Opsi Pembayaran di Line Store

Techbiz.id - Pengguna Gopay kini bisa membeli stickers, emoji, atau Tema kesukaan di aplikasi Line sebagai salah satu opsi...

Ubiklan Perkenalkan Konsep Human Billboard Berbasis Teknologi

TechBiz.ID - Setelah hampir tiga tahun sejak mempelopori iklan pada mobil yang berbasis teknologi, Ubiklan kini kembali memperkenalkan media...

Dana BOS Sudah Boleh untuk Beli Kuota Internet, Ini Syaratnya

Techbiz.id - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia sudah memperbolehkan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Reguler dipergunakan untuk membeli...

Konten di Netflix Harus Diatur dan Diawasi

Techbiz.id - Masih berseliwerannya konten negatif di platform digital seperti Netflix dikarenakan tidak adanya pengawasan terhadap tayangan di media...

Techbiz.id – Ericsson meluncurkan solusi pembagian jaringan (network slicing) 5G untuk jaringan akses radio (Radio Access Network, RAN), yang memungkinkan penyedia layanan komunikasi menyediakan layanan 5G yang dapat disesuaikan dengan kinerja yang terjamin.

Ericsson 5G RAN Slicing kini telah tersedia secara komersial, akan mengalokasikan sumber daya radio pada penjadwalan 1 milidetik dan mendukung layanan multi-dimensi dengan penanganan berbeda yang melintasi berbagai irisan (slices).

Hal ini akan memperkuat kemampuan slicing secara end-to-end untuk manajemen sumber daya dinamis dan pengaturan yang memastikan pengalaman pengguna bermutu tinggi yang dibutuhkan oleh beragam use cases.

Pembagian jaringan (network slicing)mendukung beberapa logical network untuk menghadirkan berbagai jenis layanan melalui infrastruktur umum. Network slicing merupakan pembuka peluang pendapatan 5G, seperti, enhanced video dan konektivitas dalam mobil (in-car connectivity), serta extended reality (perpaduan antara virtual reality [VR], augmented reality [AR] dan mixed reality [MR]). 

Laporan Ericsson memperkirakan peluang pendapatan penyedia layanan di pasar konsumen sebesar USD712 miliar pada 2030. Pembagian jaringan (network slicing) membuka peluang bagi operator untuk memperoleh pendapatan sebesar USD 300 miliar pada tahun 2025 (data GSMA). 

5G RAN Slicing Ericsson

Saat 5G meningkat, penyedia layanan ingin memaksimalkan pengembalian investasi mereka dengan menargetkan use cases inovatif dan menghasilkan pendapatan tinggi, seperti, cloud gaming, smart factory dan smart healthcare.

Head of Product Area Networks Ericsson, Per Narvinger mengatakan, Ericsson 5G RAN Slicing secara dinamis mengoptimalkan sumber daya radio untuk menyajikan fitur pembagian jaringan (network slicing) akses radio yang hemat spektrum.

“Hal yang membuat solusi kami berbeda adalah bahwa layanan ini meningkatkan manajemen end-to-end dan dukungan pengaturan untuk layanan pengiriman cepat dan efisien,” ungkapnya.

Teknologi ini menurut Per Narvinger memberikan diferensiasi dan performa terjamin bagi penyedia layanan yang diperlukan untuk memonetisasi investasi 5G dengan beragam use cases. Dengan 5G sebagai platform inovasi, perusahaan terus memberikan nilai tambah bagi pelanggan.

Network slicing adalah salah satu model utama implementasi 5G. Ericsson mempunyai berbagai network slicing engagements untuk RAN, transportasi, jaringan inti, serta orkestrasi di seluruh dunia yang melibatkan use case untuk segmen konsumen dan perusahaan/industri vertikal, seperti, operasi jarak jauh yang dibantu video, AR/VR, TV/Media untuk streaming acara olahraga, cloud gamingsmart city, dan aplikasi untuk Industri 4.0 serta keamanan masyarakat.

Jerry Soper, Country Head of Ericsson Indonesia mengatakan, teknologi 5G sedang diimplementasikan secara luas di seluruh dunia dan membawa potensi besar untuk memonetisasi layanan baru di kalangan konsumen maupun perusahaan.

“Peluncuran Ericsson 5G RAN Slicing memungkinkan operator untuk meningkatkan fleksibilitas dan keserbagunaan jaringan 5G mereka. Hal ini juga memungkinkan operator di Indonesia untuk memanfaatkan sumber pendapatan baru dan meningkatkan kualitas layanan bagi konsumen saat 5G sudah diimplementasikan di Indonesia,” katanya.

Terkait

Artikel Terkait

Terbaru

XL Axiata Operasikan 181 BTS USO di Maluku dan Papua

Techbiz.id - Bekerja sama dengan Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI), XL Axiata terus membangun infrastruktur jaringan 4G ke...