Thursday, April 22, 2021
Home News UKM Indonesia Paling Siap Lakukan WFH

UKM Indonesia Paling Siap Lakukan WFH

Must Read

Wujud Samsung Galaxy Tab A7 Lite Kembali Terungkap

Techbiz.id - Wujud Samsung Galaxy Tab A7 Lite semakin jelas. Bocoran kali ini mengungkapkan penampilan keseluruhan dari tablet Samsung...

Review ASUSPRO E520: Partner Kerja yang Ringkas

Techbiz.id - Kehadiran mini PC diharapkan dapat menjadi solusi atas keluhan ukuran PC yang cukup besar. Perangkat ini ditujukan...

Update Harga Samsung Galaxy A01 Core, Gak Sampai Sejuta!

Techbiz.id - Dirilis pada setahun lalu, kini harga Samsung Galaxy A01 Core sudah berubah. Tentunya, perubahan harga dapat saja...

New Energy Nexus Indonesia Gelar Hackathon Ekosistem Mobil Listrik

Techbiz.id - New Energy Nexus Indonesia meluncurkan hackathon keduanya di Indonesia, energize Indonesia 2021, yang dirancang khusus untuk mengidentifikasi...

Polytron Sempurnakan Fitur Alat Masak Tiara Pot

Techbiz.id - Polytron menghadirkan generasi terbaru dari Tiarapot, dengan nama Tiarapot Pro PRC 501. Dengan penyempurnaan pada fiturnya, Tiarapot...

Techbiz.id – Berdasarkan hasil survey “IDC Asia/Pacific Laptops and Workspace Trends Survey 2020”, menunjukkan bahwa, delapan dari sepuluh (78%) pelaku bisnis UKM di Indonesia menyatakan mereka siap untuk memberlakukan kegiatan work from home (WFH) yang sebagian besar disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Angka tersebut merupakan yang tertinggi di Asia Tenggara. Hal tersebut diungkapkan dalam acara IDC & ASUS Webcast 2021: Digital Transformation in the Next Normal yang digelar secara online pada tanggal 18 Maret 2021. Dalam acara tersebut, IDC juga mengungkapkan bahwa sebanyak 70% karyawan di Indonesia ingin memilih perangkat penunjang kegiatan bekerjanya sendiri.

- Advertisement -

Survey tersebut yang dilakukan dilakukan pada pertengahan tahun 2020 silam yang dilakukan kepada 10 negara di Asia Pasifik, termasuk Indonesia. Survey tersebut dilakukan untuk menemukan apa saja kendala dalam menjalankan kegiatan WFH serta bagaimana perusahaan melakukan distribusi laptop dan perangkat pendukung kegiatan WFH lainnya.

Baca juga: Harga dan Spesifikasi PC Desktop Asus Terbaru

Survey ini juga melibatkan 2018 koresponden yang terbagi dalam kedua kelompok, yaitu para pengambil keputusan di bidang IT dan para pekerja yang menggunakan laptop.

Tidak seperti Indonesia, survey yang dilakukan IDC mengungkapkan bahwa wilayah Asia Pasifik lainnya cenderung tidak siap dengan tren “bekerja dari mana saja” yang diperparah dengan kondisi pandemi COVID-19.

Rata-rata hanya sebanyak 28% persen pelaku bisnis UKM di Asia Pasifik yang sudah siap apabila karyawannya harus terus melakukan WFH bahkan setelah pandemi COVID-19 selesai. Sementara sebanyak 40% pelaku bisnis UKM masih ingin karyawannya tetap kembali bekerja dari kantor.

Beberapa kendala jangka pendek dalam WFH yang diungkapkan oleh para pelaku usaha di antaranya adalah masalah pada keamanan, operasional, kolaborasi dan komunikasi, serta produktivitas.

Namun pernyataan tersebut juga memunculkan fakta bahwa sebagian besar pelaku usaha hanya memikirkan jangka pendek dan tidak memberikan karyawannya perangkat yang tepat untuk melakukan WFH.

IDC mengatakan, orientasi jangka pendek dari para pelaku bisnis UKM sangat memengaruhi keputusan ketika memilih perangkat yang pada akhirnya dapat berdampak negatif pada produktivitas karyawan.

ASUS memprediksi bahwa kesiapan Indonesia dalam menghadapi WFH dapat lebih tinggi dibandingkan negara lainnya karena pelaku bisnis UKM sudah terbiasa dengan berbagai faktor yang membuat karyawan sering diminta untuk bekerja dari rumah.

Beberapa faktor tersebut di antaranya adalah bencana alam seperti banjir, gempa, dan gunung meletus yang sering terjadi di Indonesia. Sementara faktor lainnya adalah infrastruktur yang masih tertinggal membuat kemacetan besar sering terjadi dan memaksa karyawan untuk dapat produktif di manapun.

- Advertisement -

Artikel Terbaru

Fintech Berpotensi Salurkan Pendanaan Produktif UMKM

Techbiz.id - Indonesia Fintech Society (IFSoc), Mirza Adityaswara, mengapresiasi pemerintah dan regulator yang terus mendorong peningkatan penyaluran kredit pendanaan...

Artikel Terkait