Minggu, Oktober 17, 2021
Beranda Fintech Bank Jago jadi Lender di Investree Bantu UMKM

Bank Jago jadi Lender di Investree Bantu UMKM

Must Read

Telkom Minta Mitra Teknologi Penuhi TKDN

Techbiz.id - Telkom meminta dukungan serta komitmen dari mitra teknologinya (technology owners), dalam mengimplementasikan strategi serta roadmap peningkatan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN). Hal...

Black Shark 4 Pro Muncul dengan Android 11

Techbiz.id - Black Shark 4 Pro baru saja muncul di Geekbench. Lembar sertifikasi itu berhasil mengungkap sejumlah spesifikasi yang...

OPPO dan Tim Renang Indonesia Kampanyekan Hidup Sehat

Techbiz.id - Menggandeng tim renang Indonesia, OPPO Find X3 Pro 5G kembali menggelar kampanye OPPO Find Health untuk mendorong...

Accenture dan VMWare Bikin Group Bisnis Layanan Cloud

Techbiz.id - Accenture dan VMware mengumumkan perluasan kemitraan mereka sekaligus peluncuran Business Group baru untuk mendukung akselerasi dalam pengadopsian...

Pelanggan Indosat bisa Dapat Kuota Gratis dengan Adsgift

Techbiz.id - Pelanggan Indosat Ooredoo pelanggan bisa mendapatkan kuota internet gratis melalui layanan Adsgift yang baru saja dihadirkan bersama...

Redmi Note 10 Segera dirilis Xiaomi?

TechBiz.id - Xiaomi terus menghadirkan produk terbaru, salah satunya diprediksi akan segera merilis Redmi Note 10 pada 14 November...

Techbiz.id – Investree mengumumkan kemitraan dengan PT Bank Jago Tbk dengan melakukan kerja sama channeling di mana Bank Jago bergabung menjadi Lender Institusi Investree.

Kolaborasi ini diyakini dapat membantu pelaku Usaha Kecil dan Menengah (UKM) bangkit dan pulih kembali dari krisis ekonomi akibat pandemi COVID-19.

Skema channeling ini mempunyai definisi pemberian kredit/pembiayaan dari bank pemberi kredit (dalam hal ini Bank Jago) kepada pihak penerima (dalam hal ini pelaku UKM atau Borrower di Investree) melalui perantara yaitu Investree.

Selain menambah kekuatan pada jajaran Lender Institusi yang dimiliki oleh Investree, kerja sama ini juga merupakan sinergi pertama yang dilakukan oleh Investree dengan bank digital di Indonesia.

Co-Founder & CEO Investree, Adrian Gunadi, mengatakan, kerja sama ini menjadi tonggak penting bagi keberlangsungan bisnis Investree sekaligus membawa semangat baru bagi kedua belah pihak untuk menghadirkan kemudahan dan kecepatan dalam mengakses pinjaman kepada para pelaku UKM. Di samping itu, hal ini turut memperkuat ekosistem ekonomi digital yang sudah ada.

“Masuknya Bank Jago sebagai salah satu Lender Institusi semakin menguatkan posisi bahwa fintech bukanlah pesaing bank melainkan pelengkap. Kami melengkapi fungsi perbankan khususnya dalam memenuhi permintaan masyarakat terhadap akses pembiayaan yang lebih praktis. Apalagi saat ini pandemi masih berlangsung dan banyak pelaku UKM yang berusaha mempertahankan bisnisnya. Perhatian dan upaya kami akan berfokus pada pemulihan dan pemberdayaan mereka agar bisnis UKM mampu berjalan secara berkelanjutan,” kata Adrian.

Bank Jago adalah bank berbasis teknologi yang tertanam dalam suatu ekosistem. Dari sisi segmentasi pasar, Bank Jago melayani kelompok nasabah mass market, ritel, dan menengah, baik secara konvensional maupun syariah. Dalam mewujudkan aspirasi besarnya itu, Bank Jago berkolaborasi dengan banyak pihak termasuk fintech lending dan ekosistem digital lainnya. 

Kemitraan ini memudahkan Bank Jago sebagai Pemberi Pinjaman atau Lender Institusi dalam mendanai penawaran pinjaman yang diajukan oleh para Borrower yang mayoritas merupakan pegiat UKM dari berbagai sektor usaha melalui platform Investree. Terutama bagi badan usaha yang belum memenuhi persyaratan perbankan dalam memperoleh pembiayaan.

Dari setiap fact sheet yang nantinya disediakan oleh pihak Investree, Bank Jago akan memilih penawaran pinjaman sesuai dengan preferensi maupun profil risiko mereka. Untuk saat ini, penyaluran pembiayaan tidak akan terbatas pada bidang atau sektor usaha tertentu.

Artinya, Borrower dari bidang usaha apapun memiliki kesempatan untuk bisa dibiayai oleh Bank Jago. Dan dalam kerja sama ini, Bank Jago berkomitmen untuk menyediakan angka penyaluran pinjaman sebesar Rp 100 miliar.

Investree yang pada 2021 ini juga berfokus pada strategi peningkatan kontribusi Lender Institusi, menyambut baik dan merasa Bank Jago adalah rekanan yang tepat untuk diundang berkolaborasi.

Menurut Adrian, Bank Jago sebagai empunya aplikasi berbasis life-centric bernama “Jago” memiliki visi yang sama dengan Investree yaitu meningkatkan kesempatan masyarakat luas untuk bertumbuh melalui solusi finansial digital. 

Lini produk dan layanan yang dihadirkan oleh Investree dan Bank Jago pun sama-sama bertujuan menjadikan aktivitas keuangan masyarakat menjadi lebih mudah, kolaboratif, dan inovatif sehingga masyarakat dapat menikmati hidup sepenuhnya. Dalam hal ini, target khalayak yang dimaksud adalah pelaku UKM di Indonesia.

“Kami berharap, kerja sama antara Investree dan Bank Jago ini mampu mendorong partisipasi UKM dalam memanfaatkan dukungan pembiayaan yang diberikan oleh bank digital melalui platform fintech lending. Ini era baru. Kita memasuki era di mana peluang pembiayaan sudah dapat diraih dan dimaksimalkan secara lebih mudah dan cepat. Pelaku UKM harus bisa menangkap hal itu,” ungkap Adrian.

Dalam rangka memelihara kerja sama antara Investree dan Bank Jago serta mempersolid dukungan pembiayaan bagi UKM dalam jangka panjang, Investree berkomitmen untuk senantiasa mengaplikasikan penilaian kredit yang komprehensif, jelas/transparan, dan dengan mengandalkan sistem yang modern.

Hal ini untuk memastikan hanya penawaran pinjaman berkualitas bagus yang ditawarkan kepada Lender Institusi untuk mereka danai. Dengan begitu, ke depannya diharapkan Investree akan terus mampu meningkatkan volume penyaluran pembiayaan dengan manajemen risiko yang terukur.

Terkait

Artikel Terkait

Terbaru

Microsoft Tutup Layanan LinkedIn di China, Ini Sebabnya

Techbiz.id - Microsoft mengumumkan akan menutup layanan LinkedIn di China. Hal ini dikarenakan pemerintah China terus memperketat regulasi internet. Keputusan...