Thursday, May 6, 2021
Home Fintech Investree Bantu Pengembangan Perempuan Pengusaha

Investree Bantu Pengembangan Perempuan Pengusaha

Must Read

Lebih Mudah, Bayar STNK Bisa lewat LinkAja

Techbiz.id - LinkAja kembali menunjukkan komitmennya dalam mempermudah layanan pembayaran pajak dengan meluncurkan layanan pengurusan STNK. Layanan ini mencakup pengurusan...

Daftar Paket Internet Murah Indosat Terbaru Mei 2021

Techbiz.id - Indosat memiliki beragam penawaran paket internet. Salah satunya adalah paket internet murah Indosat yang terbaru pada bulan...

Belanja di Indomaret Kini Bisa Pakai ShopeePay

Techbiz.id - Sejak 28 April 2021 lalu, ShopeePay resmi tersedia sebagai metode pembayaran di Indomaret. Kemudahan pembayaran yang dihadirkan...

Cara Bikin Foto Yang Estetik di Sosial Media

Techbiz.id - Saat ini dunia fotografi semakin berkembang dan hampir bisa dilakukan oleh setiap orang. Kehadiran ponsel dengan kemampuan kamera...

PermataMobile X Sediakan Fitur Pembelian Voucher Game

Techbiz.id - PermataBank bekerjasama dengan Ayoconnect memperkenalkan fitur baru yang memungkinkan para nasabah untuk membeli voucher game di aplikasi...

Techbiz.id – Untuk membantu UKM yang dimiliki atau dipimpin oleh perempuan, Investree memiliki beberapa inisiatif untuk membantunya berkembang dan mendorong pemulihan perekonomian Indonesia.

Inisiatif tersebut dilakukan Investree dengan membantu menyalurkan pembiayaan kepada UKM merek-merek fashion yang terdaftar sebagai klien wīf, perusahaan penyuplai kain dan produksi baju yang dimiliki dan dipimpin oleh perempuan.   

- Advertisement -

Pemberian bantuan ini didasari bahwa menurut data Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), 99% Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) di Indonesia dimiliki atau dikelola oleh perempuan.

wīf merupakan platform supply chain untuk semua merek fashion atau mode. Mereka memberikan kemudahan untuk mendapatkan bahan dari pemasok langsung baik online maupun offline melalui situs web mereka.

Sebagai salah satu rekanan Investree yang kepemilikan usahanya didominasi oleh perempuan, wīf berhasil berkembang meskipun di saat pandemi. Selain itu mereka juga membantu pengusaha perempuan lainnya untuk tetap berkarya dan memulai usaha sendiri. Kerja sama antara Investree dan wīf telah terjalin selama 6 (enam) bulan. 

Baca juga: GMO Payment Gateway jadi Lender di Investree

“Di saat seperti ini, tentu yang terpikir oleh kami adalah bagaimana kami dapat menjaga bisnis agar tetap berjalan. Namun tak hanya itu – di saat yang sama, kami tidak ingin wīf sebagai entitas bisnis hanya bertahan tapi juga berkembang. Kami tetap ingin membagikan nilai lebih bagi konsumen dan rekan bisnis kami di kala krisis,” ungkap Co-Founder & CEO wīf, Sara Sofyan.

Menurut Sara, Itulah alasan mengapa akhirnya wīf bekerja sama dengan Investree untuk memperkuat sisi permodalan para klien sebagai salah satu pemangku kepentingan. Pihaknya ingin bersama-sama berkarya dan berkontribusi untuk mendorong pemulihan perekonomian Indonesia.

Sara menambahkan, ada keuntungan tersendiri saat akhirnya tergabung dalam ekosistem Investree. Melalui Investree, wīf mendapatkan kesempatan untuk terhubung dengan rekanan lain dari industri yang sama.

Banyak dari mereka merupakan UKM yang turut dipimpin oleh wanita. Karena itu, terbukalah peluang bagi wīf untuk membangun kolaborasi serta memastikan operasional wīf tetap tumbuh selama masa pandemi.

Sedangkan Co-Founder & CEO Investree, Adrian Gunadi mengungkapkan, dampak kontribusi Investree tidak hanya terbatas dalam aspek permodalan atau pembiayaan, namun lebih luas lagi: menjadi apresiasi dan pembuktian tersendiri bagi UKM perempuan bahwa ternyata mereka juga mampu berdaya dan menyumbangkan “sesuatu” yang berharga.

“Yang membanggakan, wīf sebagai salah satu rekanan kami dapat membuktikan bahwa perempuan pemilik/pemimpin bisnis bisa turut ambil andil dan menjadi sukses terutama di tengah situasi sulit akibat Covid-19,” kata Adrian.

Berkaca dari para klien wīf, UKM yang dipimpin oleh wanita kebanyakan berada di industri fashion dan kuliner di mana 51% pekerjanya adalah perempuan. Kedua industri tersebut merupakan industri yang berkembang cepat dalam kelompok ekonomi kreatif Indonesia dan biasanya bertindak sebagai pusat pertumbuhan bagi ekonomi lokal. Akibatnya, industri fashion dan kuliner memiliki dampak yang sangat besar terhadap pengentasan. 

“Kami berharap wīf dapat menginspirasi bisnis binaan perempuan lainnya untuk tetap gigih, bertumbuh, dan menjadi tangguh meski dalam situasi sulit seperti sekarang. Kami juga berharap melalui ekosistem kami, lebih banyak rekanan yang dapat terhubung satu sama lain, membuat peluang, meningkatkan literasi keuangan, dan membantu pemulihan ekonomi Indonesia secara keseluruhan,” tutup Adrian. 

- Advertisement -

Artikel Terbaru

Lebih Mudah, Bayar STNK Bisa lewat LinkAja

Techbiz.id - LinkAja kembali menunjukkan komitmennya dalam mempermudah layanan pembayaran pajak dengan meluncurkan layanan pengurusan STNK. Layanan ini mencakup pengurusan...

Artikel Terkait