Thursday, June 24, 2021
Home Fintech StopElon, Crypto Baru yang Melonjak Gegara 'Serangan' Elon

StopElon, Crypto Baru yang Melonjak Gegara ‘Serangan’ Elon

Must Read

Alibaba Kurangi Emisi Karbon di Festival Belanja 618

Techbiz.id - Alibaba melaporkan berhasil mengurangi emisi karbon melalui ajang penjualan di pertengahan tahun yang digelarnya dengan nama Festival...

Telkomsel Rombak Platform Dunia Games

Techbiz.id - Untuk memberikan pengalaman ke tingkat yang lebih tinggi kepada pelanggan dan pengguna setia Dunia Games, Telkomsel melakukan...

Kantongi TKDN, Ponsel 5G Poco Bakal Rilis di Indonesia?

Techbiz.id - Tak ingin ketinggalan dari Xiaomi, Poco tampaknya segera menyusul dengan merilis ponsel 5G terbaru mereka di Indonesia. Dugaan...

Smartfren Ingin 5G di Spektrum 26Ghz, Ini Alasannya

Techbiz.id - Dalam menghadirkan layanan 5G di Indonesia, operator seluler Smartfren berharap spektrum 26Ghz bisa digunakan untuk menghadirkan layanan...

Cocok untuk Semua Kalangan, Simak Kemampuan ASUS VivoBook 15 (A516)

Techbiz.id - Sebuah laptop yang dirancang untuk semua kalangan yakni VivoBook 15 (A516) kembali diperkenakan ASUS dengan ukuran layar...

Techbiz.id – Belakangan ini StopElon tengah berada di puncak popularitasnya. Cryptocurrency ini berhasil telah tumbuh sebesar 1.800% hanya dalam 24 jam sebagai bagian dari serangan balik terhadap Elon Musk, CEO Tesla.

StopElon merupakan bentuk perlawanan atas beberapa kekacuan yang ditimbulkan Elon dengan cuitannya di Twitter. Dilansir dari Tom’s Guide (19/5), mata uang kripto ini hadir sebagai bentuk protes dengan tujuan akhir untuk mengambil kendali Tesla.

StopElon telah muncul sebagai token yang dicetak di Binance Smart Chain, dan dalam 24 jam terakhir nilainya meningkat dari $ 0,0000019 menjadi $ 0,00003679. Mungkin nilainya hampir tidak ada, mengingat satu dolar AS dapat membeli 27.180 STOPELON.

Namun, bukan ukuran harga koin individu yang penting dalam hal investasi, seperti yang dapat dibuktikan oleh para penggemar Dogecoin. Dengan kapitalisasi pasar di atas $ 17 juta setelah dua hari, StopElon sudah mulai mengakumulasi nilai yang lebih luas.

Total pasokan StopElon melihat 50% koin tersedia untuk dibeli dan 40% sudah dibakar dan dikeluarkan dari peredaran, dengan masing-masing 5% untuk dompet dan pemasaran pengembang.

Melalui situs web resmi StopElon, tercantum tujuan ambisius dari Crypto baru tersebut, yakni menciptakan nilai yang cukup untuk membeli saham Tesla, dengan rencana akhir untuk membeli kendali penuh atas perusahaan.

Laman resmi itu juga secara terbuka menyebut bahwa Elon sudah mengganggu pasar Cryptocurrency. “Elon Musk terkenal karena memanipulasi cryptocurrency secara tidak bertanggung jawab memasarkan dengan akun Twitter-nya.” tulis tim StopElon, dikutip Rabu (19/5).

“Baru-baru ini, dia melakukannya lagi, menyebabkan kehancuran besar-besaran di semua perbatasan ketika dia men-tweet bahwa Tesla akan berhenti menerima Bitcoin sebagai pembayaran.” sambung pernyataan tersebut.

Sejauh ini, StopElon diluncurkan secata bertahap, kini peluncuran sudah memasuki situs web dan mencantumkan crypto di BSCSCAN, yang melacak transfer dan pemegang cryptocurrency. Langkah selanjutnya dalam fase ini termasuk audit kode yang sedang berlangsung oleh techrate.org serta mendaftar di Coinhunt, CoinGecko, Delta, Coinstats dan BlackFolio, dan juga menargetkan 5000 alamat BSC.

Baca juga: Tesla Belum Jual Bitcoin, Akankah Harganya Kembali Naik?

Langkah fase kedua termasuk mempertaruhkan likuiditas, penurunan token skala besar di seluruh bursa, toko NFT StopElon, dan daftar bursa kapitalisasi kecil. Fase ketiga akan melihat daftar pertukaran mind-cap yang melihat StopElon menargetkan KuCoin sementara fase keempat terlihat untuk mendapatkan daftar besar koin crypto di Binance, Coinbase dan Kraken.

Dilansir dari News18, StopElon dapat dibeli dengan menggunakan Trust Wallet yang tersedia untuk Apple iPhone dan ponsel Android. Kemudian, hanya perlu melakukan transfer BNB ke Wallet Anda. Ini dapat dilakukan dari Binance melalui jaringan BNB, atau Anda juga dapat mengisi ulang Trust Wallet dengan masuk ke dompet Smart Chain Anda dan tekan beli di pojok kanan.

- Advertisement -

Artikel Terbaru

GrabProtect Jadi Bukti Kelincahan Bisnis Grab

Techbiz.id - Dalam kuliah umum hasil kolaborasi dengan The Legatum Center of Development & Entrepreneurship at Massachusetts Institute of...

Artikel Terkait