Jumat, Mei 27, 2022
BerandaAppsYouTube Shorts Perluas Opsi 'Remix', Kini Serupa Stitch di TikTok

YouTube Shorts Perluas Opsi ‘Remix’, Kini Serupa Stitch di TikTok

Must Read

Techbiz.id – Platform video pendek, YouTube Shorts meluncurkan fitur baru serupa fitur Stitch di TikTok. Fitur ini memungkinkan kreator konten memasukkan segmen video pendek dari video YouTube atau video Shorts pengguna lain saat membuat konten Shorts baru.

Pasa dasarnya, fitur ini merupakan perluasan dari fungsi “remix” YouTube Shorts yang sebelumnya memungkinkan pembuat konten untuk mengambil sampel audio dari video lain ke dalam postingan Shorts mereka sendiri.

Adapun video YouTube di seluruh platform akan langsung diikutsertakan dalam remix secara default. Artinya, jika kreator tidak ingin kontennya di-remix menjadi Shorts, mereka harus memilih keluar dari YouTube Studio, kata YouTube seperti dilansir dari Techcrunch, Jumat (15/4/2022).

Hanya ada satu pengecualian untuk aturan ini, yakni video musik dengan konten berhak cipta dari mitra musik YouTube tidak memenuhi syarat untuk di-remix. Namun, YouTube mengatakan konten di YouTube Shorts sendiri tidak dapat diubah untuk tidak di-remix.

Sebagai perbandingan, kreator TikTok dapat mencegah orang lain mengambil segmen dari video mereka secara individual dari pengaturan privasi video, selain mengatur izin default untuk semua video mereka dari pengaturan privasi utama aplikasi.

Kreator video pendek yang ingin membatasi penggunaan kontennya di video lain memiliki lebih sedikit opsi. Sebagai gantinya, mereka hanya dapat memilih untuk menghapus Short asli mereka sendiri, yang akan menghapus audio mereka dari Shorts lain yang menggunakannya.

Langkah itu juga akan menghapus semua Shorts lain yang telah mengambil sampel konten video mereka. Tentu saja, ini bisa menjadi masalah bagi kreator konten yang telah me-remix konten mereka menjadi video yang sukses, karena Shorts remix mereka kemudian akan hilang.

Dengan kebijakan ini, jelas bahwa YouTube bermaksud agar ekosistem Shorts-nya tumbuh menjadi platform publik yang besar, seperti YouTube itu sendiri.

Untuk menggunakan fitur remix baru, pengguna pertama-tama bisa mengetuk “Buat”, lalu pilih “Potong” dari opsi remix.

Setelah itu, mereka dapat mengambil potongan segmen video berdurasi satu hingga lima detik dari video yang memenuhi syarat atau video YouTube Shorts lainnya, lalu menggabungkannya ke dalam video mereka sendiri.

Baca juga: YouTube Uji Sistem Moderasi Lebih Tegas Demi ‘Saring’ Spam

Saat Short dibuat dari konten yang ada di saluran milik pengguna, video tersebut akan diatribusikan kembali ke video asli dengan tautan di pemutar Shorts.

Itu jelas YouTube, menyediakan cara bagi kreator konten untuk menjangkau pemirsa yang belum terlibat dengan konten berdurasi panjang mereka. Di sisi lain, atribusi akan bekerja dengan cara yang sama jika sampel juga berasal dari saluran orang lain.

Perluasan Remix ini berarti miliaran video dari seluruh YouTube sekarang akan tersedia untuk pembuat Shorts, menawarkan YouTube keunggulan potensial dibandingkan platform yang lebih baru seperti Instagram Reels, bahkan TikTok.

Terkait

Artikel Terkait

Harga iPhone 12 Pro Max Update 2022, Turun 13% Jadi Segini?

Techbiz.id - Harga iPhone 12 Pro Max masih banyak diburu oleh konsumen Indonesia. Pasalnya, selepas kehadiran iPhone 13 Series,...