Jumat, Agustus 12, 2022
BerandaAppsInstagram Lakukan Perubahan Filter Konten Sensitif

Instagram Lakukan Perubahan Filter Konten Sensitif

Must Read

Techbiz.id – Fitur Kontrol Konten Sensitif Instagram kini berlaku untuk lebih banyak area di Instagram. Fitur ini menempatkan filter yang dapat disesuaikan pada konten yang direkomendasikan oleh platform.

Melalui posting di blog resminya Instagram mengatakan, filter ini memperluas dampak pengaturan di luar halaman ‘explore’ untuk memasukkan di mana pun itu membuat rekomendasi, termasuk di feed Anda, pencarian, hashtag, Reel, dan Akun yang Mungkin diikuti.

Meskipun pengguna selalu dapat memilih dari tiga sakelar yang bervariasi dalam seberapa banyak konten sensitif yang disaring, Instagram tetap mengganti nama opsi yang ada.

Alih-alih “Izinkan”, “Batasi”, dan “Batasi Lebih Banyak”, Instagram sekarang menyebut tingkatan ini sebagai “Lebih”, “Standar”, dan “Kurang”.

Aplikasi milik Meta ini juga akan mengatur akun di tingkat ‘Standar’ secara default, yang memungkinkan pengguna melihat “beberapa konten sensitif” di seluruh platform.

Sementara saat memilih opsi “Lainnya” akan menunjukkan kepada pengguna konten yang paling sensitif sementara “Kurang” adalah opsi yang paling membatasi dari ketiganya.

Adapun Kontrol Konten Sensitif Instagram sendiri sempat menghadapi penolakan ketika platform pertama kali diluncurkan tahun lalu dengan beberapa pengguna di industri seni, ganja, seks, dan tato mengklaim bahwa fitur tersebut menyaring pekerjaan mereka.

Kala itu, juru bicara Instagram mengatakan bahwa pembuat konten tidak perlu khawatir tentang perubahan tersebut, mencatat bahwa Instagram telah memfilter konten sensitif.

Juru bicara Instagram menyakinkan bahwa sebenarnya fitur ini dapat meningkatkan visibilitas beberapa pembuat konten, setidaknya di antara pengguna yang memilih untuk mengizinkan konten yang lebih sensitif melalui filter, seperti dilansir dari The Verge, Rabu (8/6/2022).

Kini setelah diperluas untuk memasukkan lebih banyak area Instagram, seperti Reel dan rekomendasi di feeds, penguna yang peduli tentang pemfilteran akan memiliki lebih banyak alasan untuk bertanya-tanya apa yang dilakukan algoritme.

“Seiring kami terus memberikan lebih banyak pilihan dan kontrol kepada orang-orang atas pengalaman mereka di Instagram, kami memperluas Kontrol Konten Sensitif untuk mencakup konten yang Anda lihat di semua tempat di mana kami menghubungkan orang-orang dengan hal-hal baru.” cuit Juru Bicara Instagram.

Instagram mengatakan bahwa label baru akan membantu menjelaskan apa yang dilakukan setiap opsi, tetapi masih samar-samar.

Platform ini mendefinisikan konten sensitif sebagai “topik yang tidak ingin dilihat oleh sebagian orang, seperti kekerasan atau narkoba” tetapi menawarkan deskripsi yang lebih mendetail di halaman dukungannya.

Itu termasuk konten dan postingan yang eksplisit secara seksual atau menjurus yang mempromosikan produk tembakau atau vaping serta konten yang menunjukkan atau mempromosikan prosedur kosmetik juga disertakan.

Baca juga:

Namun, jika pengguna menyetel fitur Kontrol Konten Sensitif ke tingkat ‘Lebih’, bukan berarti Instagram akan menampilkan segala macam konten liar. Instagram masih menghapus postingan yang melanggar rekomendasi dan Pedoman Komunitasnya.

Tujuan filter konten sensitif yang dinyatakan adalah untuk menambahkan kontrol atas visibilitas posting yang tidak selalu melanggar aturan Instagram tetapi mungkin mengganggu beberapa pengguna.

Terkait

Artikel Terkait

Sambut Kemerdekaan, IM3 Tawarkan Kuota 100GB

Techbiz.id - Menyambut hari kemerdekaan Indonesia, IM3 kembali menghadirkan kampanye terbarunya, Menjadi Indonesia dengan menawarkan paket Freedom Internet kuota...